Ada Garam Rasa Tempe

Apa kabar silaturrahim kamu di lebaran tahun ini, Teman-teman? Tampaknya banyak cerita menghiasi hari kemenangan, ya? Khususnya teman-teman Blogger. Saya belum bisa menikmati sajian teman-teman Blogger dalam bentuk tulisan. Maaf, sudah satu minggu ini saya tidak blog walking.

Senang melihat teman-teman Blogger tampak asyik menikmati arus mudik dan juga balik, mudik sembari berwisata, menikmati hari libur lebaran, bersenang-senang dengan keluarga besar, atau terlihat makin awet muda ketika menghadiri reuni kelas. Saya mengintip aktivitas tersebut melalui sosial media.

Cukup senang memposisikan diri sebagai penikmat foto atau video milik teman-teman, di sosial media. Seakan ikut merekam langkah mereka. Hahaha…lebay, ya! Hya, maklum lah lebaran tahun ini saya tidak beranjak kemana. Libur lebaran saya banyak bobo manis dan duduk cantik di rumah. Terkecuali pada hari Jum’at lalu (1/08).

Beberapa teman MTs memberi kabar akan silaturrahim ke rumah. Bahagia tentunya. Meski kami sering berinteraksi di dunia maya, tapi jelas lain rasanya ketika bisa bertemu langsung, kan. Mereka bersepakat akan datang pukul 13.00 WIB.

Semangat pagi hari, saya bersama nyonya besar bermain di dapur. Tidak ada menu spesial di hari itu. Pikir kami, masih ada beberapa camilan lebaran. Jadi, agak santai. Sebagai menu tambahan, kami hanya mencetak dua loyang puding rasa susu, mengaduk-aduk air kaldu daging sapi dan membolak-balik tempe goreng.

Memalukan! Bukan karena sedikitnya menu yang ada. Tapi, karena sebuah racikan. Ibu terbiasa membeli tepung bumbu siap saji untuk goreng tempe. Saya yang tinggal goreng tidak memperhatikan jenis tepungnya, tinggal gulung-gulung, lalu digoreng.

Setelah selesai goreng, saya makan satu biji. Ampun ya ampun, ini garam rasa tempe! Hahaha. Lantas, Ibu mendekat dan menyampaikan kalau yang ada dalam piring tadi adalah bumbu racik, bukan tepung siap saji.

Saya heran dengan satu teman, Citra, yang datang lebih awal dari teman lainnya. Dia berbisik “kamu pasti tidak pernah masak ya, Dah?”. Saya hanya mampu mengedar senyum kecut.

Ya ampun, saya yang terbiasa percaya sama ibu, dikasih ini itu, tinggal action. Jarang banget test ulang. Lha ini, malah jadinya garam rasa tempe.

Saya yakin Citra tahu sebenarnya. Tapi, mungkin ia tidak tega menyampaikan bahwa yang saya tabur ke tempe adalah bumbu racik keluaran baru, bukan bumbu siap saji.

Semua sudah terlambat! Terlambat sudah, sajikan saja! Hahahaha

Miris atas perilaku tidak teliti dan terlalu percaya. Garam rasa tempe tidak akan tayang pada media apa pun. Karena, tidak lolos sensor. Hahaha

26 Comments

  1. 😀 bumbu instan memang bikin malas..seperti saya dan Ibu mertua. belakangan, kami pun terbiasa bebas ngulek. eh .. cerita ini kenangan yang indah dan patut masuk koran Idah! betewe..selamat lebaran dan maaf lahir batin ya!

    Hahahaha. Makin malas kalau ada yang instan ya, Mba Kety.

  2. Duh, kasian si tempe.. Tapi, kalau diulek sama cabe, bisa jadi sambel tempe tuh, hehe.. 🙂

    Bisa jadi tempe penyet juga, Uda. 😛

  3. Tempe rasa garam resep baru bagi yang mau kawain tuh mba ? he,, he,, he,,,

    Salam

    Iyakah, Pak? 😛

  4. Kalo dibikin sambal tempe enak tuh… 🙂 Biasanya kalo tempe sudah asin, pas dibikin sambal agak berkurang asinnya. Kalo yg ini bisa jadi pas… :p Kalo masih asin juga, bikin sambal tempe, terus campur telur dan tepung, aduk, baru goreng! jadi deh… perkedel tempe.

    Idenya lho. 😀

  5. Hahaha.. Idah-idah.. pas baca postingan ini aku sambil mbayangke matamu yang bulat klo lagi kaget. Trus tersenyum sipu-sipu.. Kapan-kapan aku digawekke tempe rasa garam yo Dah, opo tepung rasa garam yo rapopo 😀

    Yakiiin, ngecee bingit. 😀

  6. Waktu SD dulu aku pernah isengin kakakku. Pasalnya aku sebel disuruh-suruh bikinin dia susu. Aku dendam, trus ganti gulanya sama garam. Jelas asin dong. Mamaku marah dan nyuruh aku yang minum. Terus diminum? Enggak lah, aku ngendap-ngendap ke belakang, lalu buang susunya hehehe

    Hahaha, kamu curang, Mba. 😛

  7. *mikirkeras*
    Garam rasa tempe? Jadi garam yang ditempein ya ka, bukan tempe digaremin? Okee fix, coba nanti bikin garam varian baru yaa ka, rasa coklat misal 😀

    Hahahaha, bukaan! 😛

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *