MERAWAT BAYI

Alasanku Menggunakan Korset Hamil

Ngga sedikit teman yang sering menanyakan hal yang sama kepadaku. Bukan tentang kehamilanku yang saat ini sudah masuk pada minggu ke 22, dimana keberadaan Dede mulai kelihatan, karena perut makin buncit. 😉

“Kok ngga diantar suami, sih, Dah? Lagi hamil, gitu. Tetap saja naik motor.” Pertanyaan macam ini seringkali terucap oleh teman-temanku.

Sedari awal menikah, kemudian diberi rejeki yang paling membahagiakan bagiku (saat ini), yaitu hamil, aku jarang banget diantar ke tempat kerja oleh suami. Rasanya ngga tega kalau harus meminta kepadanya untuk mengantarku terlebih dahulu. Mengingat rute tempat kerja kami berlawanan arah.

Jika dia mengantarku ke Kantor, tuh, sama saja dengan perjalanan menuju tempat kerjanya. Bisa saja kami berangkat lebih awal, Suami mengantarku terlebih dahulu. Tapi, saat pulang nanti ada yang merana. Akuuu meranaaaaa! Sudah dipastikan ngga bisa pulang bareng, karena biasanya Suami pulang lebih sore. Naik angkutan umum? Grrr…sampai rumah mau jam berapa, Kakaaak! 😆

KORSET IBU HAMIL

Korsetnya simpel. . .

Berawal dari suatu malam yang penuh drama, Ibu Bidan menyarankan untuk membeli korset khusus Ibu Hamil. Saat itu, Ibuku menceritakan aktivitas harianku, dimana aku bekerja dari pagi hingga sore hari. Ibuku juga menyampaikan, bahwa tiap berangkat kerja, aku selalu mengendarai sepeda motor.

Ya, menuju tempat kerja selalu mengendarai sepeda motor. Ini alasan utamaku membeli dan menggunakan korset khusus untuk ibu hamil.

Medan atau jalan menuju tempat kerja memang sudah beraspal mulus. Tapi, supaya Dede lebih tenang, ada baiknya aku menggunakan korset. Sebagai penyangga perut, pengaman.

Korset dengan panjang 122 cm cukup nyaman. Panjang penyangga perut 32 cm, dengan lebar 18 cm. Sedangkan panjang dua sisi yang memiliki perekat pada tiap ujungnya adalah 45 cm.

Saat usia kandungan baru 12 minggu, aku terbiasa menggunakan bengking. Teman-teman tahu bengking, kan? Kain yang panjangnya bukan kepalang. Kain khusus yang dililitkan, ubed-ubed pada perut. Anget banget kalau pakai bengking. Zaman Simbaku banget! 😆

KORSET UNTUK IBJU HAMIL

Rasane sereet mbanget. . .

Tapi, semenjak sering tugas ke luar kota, aku agak repot menggunakannya. Bukan perkara ribet, sih. Tapi, aku mencari yang lebih simpel, tapi tetap nyaman dipakai. Ngga bikin Dede pengap, apalagi Ibunya. 😉

Ada baiknya lenggunaan bengking dan atau korset ini jangan terlalu lama. Jika jarak tempuh tidak terlalu jauh, pengguna akan nyaman-nyaman saja. Namun, jika akan bepergian jauh, lebih baik jangan terlalu kencang. Pilih yang sekiranya nyaman, agar Dede di dalam juga nyaman. Terpenting, melekat dan perut terasa disangga menggunakan korset khusus ibu hamil. Biar yang Dede anteng. 😉

23 thoughts on “Alasanku Menggunakan Korset Hamil

  1. Oh bengking ya, aku pake itu pernah, tapi pas habis melahirkan biar perutnya singset lagi, emnag riet sih makenya hihi. Kalo korset ibu hamil belum pernah, mungkin besok kalo hamil lagi hihihi

  2. belum pernah pakai korset ibu hamil. Wong pasca melahirkan saja males pake korset tapi efeknya jelek, perutku sering nyeri dan gebrot. Sekarang baru mulai rajin pake biar seksi lagi bwahahaa 😀

  3. Tidak dibolehin nyetir motor sendiri sejak ketahuan hamil sampai melahirkan. Korset pernah pakai sebentar itu juga hadiah dari teman, tidak betah hehe

  4. Wah .. selamat ya atas kehamilannya , baru tahu, ikut senang.
    soal korset buat ibu hamil aku juga bru tahu lho ttg hal ini, setahuku korset yang bikin pinggang ramping saja.

  5. Oh, ada ya korset untuk Ibu hamil. Taunya korset dipakai Ibu yang sudah melahirkan supaya perutnya kembali singset. Apapun alasannya kamu harus hati-hati lho Dah.. naik motor jangan ngebut. Santai aja supaya roknya tidak kecepit rantai motor hehe

  6. aku baru tau ada korset hamil malah idah, eh jangan-jangan korset ini yang sering dipakai kalau main film ya orang yang memerankan orang hamil

  7. aku juga dulu pake. enakeun. rasanya perut jd ga terlalu berat. model skr lebih modis ya. punyaku dulu agak kotak gt kayak korset biasa

  8. Aku make korset setelah lahiran, Dah. Pas hamil akunya malah takut. Almarhumah mertua kadang nyaranin pake koret pas hamil kalo pas aku mau pergi pergi. Biar ga keguncang guncang perutnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *