BANNER REVIEW ONLINE SHOP

Mencatat Daftar Barang Kebutuhan Bayi

Barang-barang bayi memang lucu-lucu. Apalagi baju-bajunya. Rasanya ingin membeli semuanya! Tapi percaya, deh, kalau kamu kalap tak karuan, belakangan baru menyesal dan sadar, bahwa bayi tak perlu memiliki terlalu banyak barang.” Kutipan tersebut aku ambil dari buku Mommies Daily hal. 40, edisi Pregnancy Checklist Book (PCB).

Buku tersebut aku dapat dari Mama Calvin beberapa minggu yang lalu. *makasih Mbak Lia* Buku ini selalu ada di dalam tasku. Jika sedang sela, biasanya aku baca dimana saja dan kapanpun. Lembar demi halaman, sampai sekarang berada pada lembar ke 46 dari 147 lembar. πŸ˜† *pelan-pelan bacanya*

Mungkin karena ini pengalaman pertamaku hamil dan insya allah akan diberi momongan dengan jenis kelamin cewek, rasanya kok kalau lihat baju-baju cewek bawaannya gemes banget. Terlebih, saat melihat aksesorisnya. Ingin rasanya langsung nyomot begitu saja. Melihat barangnya saja menjadikan gemas, ya. Apalagi kalau nanti memakaikannya. Hihihi

Sesuai dengan kebutuhan utama, pada buku PCB, barang kebutuhan bayi hanya terbagi menjadi beberapa saja. Seperti; Pakaian Bayi, Peralatan Bayi, Toiletries dan Keperluan untuk tempat tidur. Simpel banget, ya. Tapi, jika sudah dibuatkan list detilnya, akan banyak jenisnya. Sebut saja pada bagian Peralatan Bayi. Mulai dari Tas Bayi, sampai yang sepele banget, yaitu Peniti. Ada 37 checklist, boo. πŸ˜€

MOMS DAILY

Lengkaap banget!

Tapi, Bu Ibuk yang hidup di ranah Jawa pasti tahu, tentang adat yang ngga ngebolehin membeli kebutuhan bayi sebelum usia kandungan sembilan bulan. Hmmm…entah itu adat atau apalah, yang jelas Ibuku juga demikian. Sebagai anak yang solehah, aku pun menurutinya. πŸ˜›

Belanja kebutuhan bayi memang ngga boleh dilakukan sekarang. Mengingat usia kandunganku saat ini baru masuk pada minggu ke 27 lebih 5 hari atau menuju tujuh bulan. Meski demikian, aku ngga bisa santai begitu saja, dong. Kebutuhan bayi jika diperhatikan detilnya, tuh, banyak banget. Selain banyak volumenya, banyak moneynya juga. *ngeek ngok*

Lalu, kapan waktu yang tepat untuk belanja kebutuhan bayi?

Seperti yang sudah aku tulis, kalau mengikuti adat Jawa, ya, jika usia kandungan telah masuk sembilan bulan. Tapi, apakah kira-kira pada usia kandungan tersebut aku masih mampu belanja, ya? Mengingat kandungan yang makin besar dan pasti akan mudah lelah.

Mempercayakan semua kebutuhan bayi kepada suami? Atau, kepada Orangtua? Idiiih…ngga seru banget! Cari cara lain yang lebih seru, dong!

Yaitu dengan cara belanja di situs online saat hari belanja online nasional nanti!

PAKAIAN BAYI

Banyak pilihan. . .

Kok nanti? Memang, nantinya kapan, Dah?

Hampir. Hampiiiir, banget! Sebentar lagi, kan, Hari Belanja Online Nasional (Harbolnas), tuh. Tepatnya pada tanggal 11 Nopember 2015, dimana usia kandunganku masuk pada minggu ke 34, menuju sembilan bulan. Waktu yang tepat, bukan?Β πŸ˜‰ Meski ngga tepat banget, sih. Tapi, toleransi dikit bolehlah, ya. Demii….!

Demi apa coba? Demi Lazada Online Revolution di Lazada Indonesia, yang mana ada akan ada promo akhir tahun, diskon akhir tahun dan flash sale. πŸ˜€ Semua aroma diskon dan promo itu bisa ditemukan di Lazada.co.idΒ yang merupakan bagian dari Lazada Group yang menjadi tujuan belanja online nomor satu di Asia Tenggara.

Kenapa memilih Lazada? Selain mudah dalam bertransaksi, adaΒ ratusan ribu pilihan produk tersedia dari berbagai kategori. Ngga hanya kebutuhan bayi, dowang. πŸ˜‰

Teman-teman sudah punya rencana belanja besar, kan? Yuuk…catat tanggal online revolution! Lumayan banget diskon dan dealnya, lho. πŸ˜‰ BuatΒ para BuMil, sekarang mencatat barang kebutuhan bayi. Siapa tahu ada kebutuhan baby yang cocok dengan kantong dan keinginan. πŸ˜‰

Baca juga Β Promosi dan Diskon Khusus dari Online Shop

17 thoughts on “Mencatat Daftar Barang Kebutuhan Bayi

  1. aku juga belum belanja,belum kebayang juga belanja pas hamil tua,lha sekarang aja belanja bulanan di swalayan udah capek banget apalagi nanti ya hehe…
    mau dikirimin foto ceklistnya yang 37 lah…^^

  2. Waktu hamil pertama kali aku juga gitu Mbak Idah. Apa-apa pengen dibeli untuk si bayi. Lihat barang2 lucu terbayang, suh asyik kali ya untuk dipakaikan ke dia, atau untuk bermain denganya. Untung lah pas hamil kedua saya sudah mulai mati rasa. Antara capek ngurusin kakaknya dan berbagi perhatian untuk si adik. Lagi pula barang2 si kakak juga masih bagus2 πŸ˜‰

  3. Kalau di sini mah, nunggunya sampe 7 bulan aja kak, kalo udah 7 bulan udah boleh beli-beli..

    Ihiiy, seruu yah kak siap-siapin buat keperluanya adek bayii πŸ˜€
    Moga nanti lahirannya lancaaar yah kak..

  4. Ini yang paling nyenengin kalo mau jadi ibu. Bikin daftar barang kebutuhan bayi plus belanjanya. Apalagi sekarang banyak olshop. Balanja jadi mudah dan menyenangkan. Kita bisa lihat barangnya sekaligus harganya lebih dulu. Gak perlu capek-capek ke pasar atau ke mall…

  5. Beli yang paling pokok saja dulu, Idah…
    Yang baru belinya sedikit aja, buat nyambut tamu agung (dedek bayi) aja
    Selebihnya pake lungsuran hahahah *curhatnya Salfa ini

  6. Kalau di tempat saya habis nujuh bulanan (tingkeban) udah boleh belanja Mbak. Tapi saya dulu belanja awal beberapa yang buat dibawa ke rumah sakit. Yang lain2 anak lahir baru belanja soalnya pernah keguguran jadi kayak trauma πŸ™‚

    Semoga persalinannya lancar ya. Amin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *