ALAT TRANSPORTASI UMUM

Urungkan Niat Membeli Tiket Pulang

Saya merasa salut kepada orang yang berprinsip atau tidak mudah goyah. Meski hanya satu sifat saja, tapi rasanya bagi saya sudah lebih dari hebat. Bertekad, mepertahankan suatu keputusan, bukanlah perkara yang mudah. Terlebih bagi saya, seorang abegeh tua yang labil dan sampai kemanapun tetap labil. *kedip-kedip cantik*

Sampai mana pun! Perhatikan, deh, kalimat yang saya tebalkan dan juga garis bawah. Ini yang terjadi pada diri saya, Temans. Labilnya sampai kemana saja. Tidak memandang waktu dan tempat. Parah, bukan?

Dua kejadian yang bakal saya dokumentasikan di sini berkaitan dengan jalan-jalan bersama teman Blogger. Aduuh…ini belum nulis kejadiannya saja, saya sudah mules. 😆

Pertama, saat saya main ke Surabaya. Rencana awal, saya akan berada di kota tersebut selama tiga hari hari dua malam. Sampai pada pelaksanaanya, detik-detik menjelang maghrib saya GOYAH. Hahaha

Ya, goyah karena mendapat pesan dari seorang teman. Saat itu, saya sedang asyik menikmati es kelapa muda bersama Mbak Yuni di sekitar Suramadu. Tak lama kemudian, saya memohon untuk segera balik. Padahal, ya, barang bawaan saya di rumah rumah Niar, Sidoarjo. Karena, saya menginap di rumahnya. Sedangkan jadwal berangkat Bus ke Banjarnegara pukul 19.00 WIB. *guling-guling cantik*

Kedua, saat saya main ke Solo. Ini lebih parah. Sudah pesan tiket kereta api PP, tapi belum saatnya pulang sudah pigin banget pulang. Ini tanpa alasan suatu apa. Harusnya saya pulang hari Ahad, tapi masih hari Sabtu sudah ingin pulang. Ingin banget!!! Pokoknya semacam sudah tidak bisa ditahan hasrat untuk pulang. 😆

Kejadian bagian dua ini sering banget saya alami. Sudah pesan tiket PP, tapi tiba-tiba ingin pulang sebelum jatahnya. Tanpa sebab, tanpa alasan. Labil banget, kan? Makannya, saya sekarang selalu mengurungkan niat untuk membeli tiket pulang karena ke-LABIL-an saya ini. 😆

Kalau teman-teman saya yang baca tulisan ini pasti sudah pasti sudah melewati masa LABIL, kan? 😛

16 thoughts on “Urungkan Niat Membeli Tiket Pulang

  1. saya menanti belas kasihan para pelancong buat beli tiket balik karena udah kehabisan uang kakak… 😀

    Saya punya uang Rp 10.000. Bisa membatukah? 😀

    • tapi sebagai pria, pantang hukumnya mengagalkan niat yg sudah terpancang kalau tidak ada sebab-sebab yg mendesak menyangkut hajat-hidup orang lain

      Hahahaa. .. Kamu pidato ya, Kak. 😀

  2. Kayanya pas di Surabaya karena ada kerjaan atau apa gitu, pernah mbaca tulisan itu.

    Asyiik. . . ada yang nebak. Meski salah tebak. Hihihi

  3. wah,ababil bangett nih wahahahaha..g kebayang kl jalan2 ke LN mendadak pingin pulang,gimana tuh??xixixixix
    apa kabarrrr??kangennn..maaf baru bisa bewe^^

    Hahahaha…mau ngebayangin, Kak. 😛 Baik banget! Tak apaa. 😀

  4. Aku melihat malah bagus lho hal tersebut, bukannya labil.. kadang itu sesuatu yang direncanakan malah ngga jadi atau ngga sesuai harapan, sesuatu yang spontan malah biasanya lebih greget, heheeh

    Lebih enak yang gregeet yo, Mas. . .:D

  5. kalo saya sering ‘labil’ gitu pas dulu masih tinggal di surabaya (tahun 2013) haha
    makanya saya ga beli tiket kereta (karena terjadwal).
    mending naik bus yang bisa pulang sewaktu2 ^_^

    mba idah kemarin kopdar blogger ya di area surabaya…

    Tiket Bus belinya langsung, ya. 😀 Iya, sambil main-main. 😀

  6. Artinya ada rencana-rencana yang tidak terduga bisa muncul. Labil itu hanya sesaat, ketika ada goyah bagaimana menyikapinya. Seorang ABG labil akan terlihat berbeda dengan seorang ABG tua

    Kalau Pak Mandor ABG apah? 😀

  7. Kalo pas di surabaya ketemu saya dan kebetulan saya belum beli tiket dan Mbak Idah ketemu saya, lumayan tuh tiketnya baliknya bisa saya pake untuk jalan2, begitu pulu pas di Solo, hehehe

    Hahaha..Bisa saja, Pak. 😀

  8. Hehehe, aku sendiri belum pernah mengalami karena masih tinggal sama ortu. Tapi kalau di posisi mu mungkin akan begitu juga :p

    Hahahaha…labil ya, Indi. 😀

  9. Sudah Idah, kalau saya beli tiket pulang-pergi, biasanya saya selalu taat jadwal karena sayang uang tiketnya kalo hangus…*alasan ibu-ibu ini mah
    😀
    Niar nyobain es kelapa muda sama Yuni di sekitar Suramadu?
    Nginep di rumah Niar juga?
    Aih, kenapa kita nggak ketemuan yaaaa….
    😉

    Kapan kita ketemuan, Bu? 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *