KASTIL INSPIRASI DISNEY

Cubitan Mesra Untuk Mendapat C55

Cubitan Mesra Untuk Mendapat C55 – Pernah saya bercerita tentang masa-masa MTs saya dulu. Masa dimana saya masih suka guling-guling jika meminta sesuatu. Sesuatu, apa pun itu. Tak mengenal situasi dan kondisi. Dengan kata lain, saya ngeyel maksimum. Pokoknya parah banget. Emm. . . sayang banget, saya lupa postingan lengkap tentang kengeyelan itu saya tulis di blog mana. Hehehe

Ah, lupakan saja. Sekarang saatnya bercerita kembali tentang kengeyelan, namun berbeda topik. Adalah cerita tentang handphone pertama dan cara mendapatkannya. Hahaha

Masa-masa MTs adalah masa-masa untuk hidup prihatin. Ya, saya sadar diri bahwa biaya sekolah saya lebih mahal daripada teman-teman lain (satu kampung) yang sekolah di Desa sebelah. Saya saat itu melanjutkan sekolah di MTs N 1 Banjarnegara, dimana sekolah ini terletak kurang lebih 25 Km dari rumah. Perihal transportasi umum pun saat itu lumayan susah. Dua kali naik angkot (angkutan kota) dari rumah. Lumayan capek, Bro! Apalagi saya dilaju, alias pergi pulang.

Karena masih MTs, saya enggak punya hak akses menggunakan motor. Jadi, tetap setia dengan Ankot. Tapi, terkadang ini menjadi kendala buat saya. Karena, minimnya tansportasi umum yang beroperasi sampai sore. Padahal, saya sering pulang sore karena ikut ekstra kurikuler.

Hampir menjadi kebiasaan saya saat pulang sore yaitu jalan kaki dari terminal yang ada Desa sebelah. Enggak jauh, sih. Hanya sekitar 3 Km saja. “Mengapa enggak naik ojek saja, Dah?” Saya sudah bilang tadi, ya. Saya harus hidup prihatin.

“Emmm. . .kenapa enggak minta jemput Bapak. Telephone atau janjian dari awal, Dah?”

Saat itu saya belum mempunyai handphone, Sist, Bro! Mau janjian agak was-was, takut enggak pas waktunya. Terus, handphone di bawah ini baru saya dapat ketika saya kelas 3 MTs. Dimana kegiatan di Sekolah saat itu sudah benar-benar menguras tenaga.

SIEMENS C55

Cute banget putihnya. . .

Handphone Siemens C55 saya dapat sehari setelah saya menghadiri Wisuda Kakak Sepupu di Semarang. Proses untuk mendapat handphone ini tidak seirama dengan harapan. Maksudnya, disaat teman-teman MTs sedang keranjingan dengan handphone merk Nokia, saya pun ingin memilikinya. Namun, apa daya uang tak sampai. Idiih, kasian banget, yeay.

Entah bohong atau tidak, Bapak bilang kalau saat itu tidak membawa banyak uang. Tapi, saya terus membujuk dan mencubit perutnya, sampai Bapak mengatakan “stop“. Hahaha. Saya memang jahat. Benar-benar enggak bisa memahami situasi dan kondisi.

Setelah masuk Mall Citra, Bapak langsung saja mendekati stand Siemens. Langsung memegang handphone yang mempuyai antena. What? “Saya enggak mau dibeliin yang seperti itu, Bapak“. Cubitan pun kembali mendarat di perut nan buncit. Bapak teriak-teriak lagi, Bro! Hahaha

Saya egois banget, ya. Tapi, ini semua saya minta karena saya membutuhkan. Saya enggak mau terus-terusan elap kringet pakai kerudung di sepanjang jalan dari terminal-rumah. Makanya, saya cubitin terus perut Bapak supaya mau membelikan saya handphone.

Bapak memilihkan C55 dengan casing warna putih untuk saya. Layar handphone masih berwarna biru. Tapi, lumayan sudah poliphonic. Ringtonenya saat itu hanya suara-suara hewan saja. Seperti; bebek, kuda dll. Hahaha. Handphone saya ramai euy!

Dan, setelah dipandang dari dekat maupun jauh, kok siemens C55 tampak cute banget, iiih. Sumpah, ya. Bapak saya pandai memilihkan handphone buat gadis manisnya. Hahaha.

Rasanya, enggak sia-sia kasih cubitan Mesra Untuk Mendapat C55 . Yuuk, mari ramai-ramai kasih cubitan untuk mendapat apa yang kita inginkan. Cubiiit Pak Jokowi. Hahaha

21 thoughts on “Cubitan Mesra Untuk Mendapat C55

  1. hihihi…kenangan indah bersama bapak atau bersama hape perdana mbak..?? ayuk atuh nyubit jokowi 😀

    Dua2nya boleh, Mba. Sana duluan nyubit, Mba. 😆

  2. Idaahh.. sejak dulu aku gak bisa sama sekali mengoperasikan HP merk Siemens. Kayaknya ribeet gitu lho..
    Bahkan sampai kemudian Siemens gak produksi lagi, aku tetep gak bisa menggunakan. Bagiku, HP merk sejuta umat (baca nokia) lebih gampang pakenya 😀

    Terkenal anget biyangett emang ya, Mba. 😆

  3. Kok sama? Maksudnya HPnya rada-rada mirip, sama-sama Siemens 😛 Cumaaan HP pertama saya bukan Siemens melainkan MOTOROLA STARTAC itu, diberikan oleh kakak dari Belgia tahun 1999. Jaman itu bo, dengan simcard masih 250ribu hahaha *ngakak guling2* Tapi aksi cubit ini boleh juga, cin, cubit calon suami besok-besok kalau mau minta dibelikan mesin cuci LOL! :))

    Wooow, keren dong dari Belgia, Ka. Wkwkwk, ciee cubit2an malah. 😆

  4. Ck ck ck ck …. anak nakal 😀

    Tapi hebat euy bisa bersekolah di MTs yang jaraknya 25 km. Anakku saja sekolahnya (alhamdulillah MTs juga, di MTsN Model) jaraknya kira2 2 km kalo siap2 ke sekolah mesti dicereweti sama emaknya krn lelet banget bergeraknya. Idah berangkat jam berapa ke sekolah?

    Ampun, Bu. Sekarang sudah enggak nakal. Saya berangkatnya pukul 05.30 dari rumah, Mba.

  5. Hahaha – kalau kini saya dapat cubitan itu, pasti lain deh rasanya … hehehe – cuman canda … 😉
    Beri cubitan ke perut blog saya ya – ada cerita hape pertama juga 🙂

    Nanti insya Allah main, Pak.

  6. Kalo HP sy yg pertama Siemen jg tipe C35. Sama sih dulu pengen punya Nokia kek orang2. Tapi ada hikmahnya jg pake siemen, ada yg mau pinjem tapi gak bs ngoperasiin, dibalikin lg…. 😀

    Wkwkw, terkenal paling susah mengoperasikan, ya. 😆

  7. Aah cerita hape pertama yaa… sukses ngontesnya ya :*

    Makasih, Mak. Sukses juga buat MakMut. 😛

  8. suami sy termasuk penggemar siemen. Termasuk hape yg tahan banting. Sayang, itu merk gak berlanjut ya

    Tapi kalau dibanting terus bisa ambrol ya, Mba. 😆

  9. Mbak Idah rumahnya mana e, saya juga orang banjar.hehehe

    Saya rumahnya di Madukara, Mba Estri. Mba Estri mana rumahnya?

  10. Hp pertama,,, wah kisah yang seru
    kalo aku udah lupa, kayaknya nokia yang ada antenanya deh, yang kalo dimasukin saku seperti ngantongin pisang ambon,, hehe

    Hahaha, melengkung dong, Mba? 😆

Leave a Reply to Astinas Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *