TERMINAL KAMPUNG RAMBUTAN JAKARTA TIMUR

Dari Suramadu Sampai Bungurasih, SURABAYA

Dari Suramadu Sampai Bungurasih, SURABAYA – Membaca postingan Jembatan Penuh Kenangan, saya jadi kangen dengan Surabaya. Apalagi yang membuat postingan adalah oknum yang membuat heboh disepanjang jalan Suramadu-Bungurasih. Hahahaha

Tahun lalu, saya mengikuti tes masuk kerja yang dilaksanakan di Akademi Teknik dan Keselamatan Penerbangan (ATKP) Surabaya. Memang niat banget ingin bekerja di luar Banjarnegara. So, berangkatlah saya dari Banjarnegara pukul 17.30 WIB menuju Surabaya. Saya naik Bus Handoyo, sendirian. Iya, saya sendirian. Karena, beberapa teman yang tadinya mau ikut tes, terpaksa membatalkan keberangkatan dengan beberapa alasan.

Tet tot tet tot. . .Skip tentang tes yang membuat body lunglay. Saat itu, saya meminta waktu oknum YN untuk menemani jalan-jalan. Puji syukur, dia mau meluangkan waktu. Dan, dijemputlah saya di ATKP.

IKON SURABAYA MONUMEN

Gigi harimaunya bagus. . .

Senangnya melihat dia membawakan helm untuk saya. Sayangnya saat itu saya menggunakan Rok. Jadi, harus kalem di atas motor. Langsunglah, dari ATKP saya diajak untuk berfoto di depan Monumen Suroboyo yang menjadi ikon kota Surabaya. Uhuuk. . .entah mengapa, saya merasa senang maksimal. Berjalan sendiri dari Banjarnegara, akhirnya bisa memegang ikon kota Surabaya. Hahaha. Terlalu lebay memang. Tapi, jujur saya bahagia banget.

***

Lanjut, diajak untuk menikmati sunset di Jembatan Suramadu. Agak malu-malu untuk menjawab -iya-. Tapi, mau gimana lagi. Lha saya ingin banget ke jembatan Suramadu. Asiiik benar teman yang satu ini, ya. Baiknya masya Allah.

Na’asnya, ketika sedang dalam perjalanan ke Suramadu, Rok saya masuk jeruji motor. Bersyukur banget, karena saya tidak sampai jatuh. Hanya bagian bawah Rok pada sobek.

Sampailah kami di Suramadu. Dan, ternyata dari Bonbin lumayan jauh. Apa yang saya lakukan di Suramadu? Sudah bisa ditebak, narsis saudara-saudara. Hahaha. Oya, kami gak nyebrang Suramadu, gak masuk TOL pula. Kami mencoba menepi di sekitar laut, dekat jembatan Suramadu.

Saat itu, laut sedang surut. Teman saya bercerita, kalau pas lagi pasang, lautnya bagus banget, cantik. Tapi, saya gak merasa menyesal sama sekali meski sedang surut. Bisa melihat jembatan Suramadu saja sudah bahagia. Hahahaha

JEMBATAN SURAMADU

Lagi syuruut lautnya. . .

Hari mulai sore. Meski sore, Surabaya tetap terasa panas. Dan, kita pun sepakat untuk menikmati The Gun alias kelapa muda disekitar Jl. Kedung Cowek. Belum sampai tetes terakhir, Bapak Waka Kurikulum menelephone saya. Beliau meminta saya untuk menyiapkan Workshop untuk esok hari.

Jantung berdebar kencang. Tanpa koprol, saya menyampaikan berita tersebut kepada teman saya. Ya, teman saya teman saya teman saya yang beranama Mba Yuniari Nukti. Saya mempunyai maksud untuk segera pulang ke Sidoarjo.

Sidoarjo, tempat saya menginap. Saya menginap di rumah Niar. Lagi lagi, ini teman baik. Tapi, karena BUS Handoyo berangkat pukul 18.30 WIB, rasanya tidak cukup waktunya jika harus ke Sidoarjo dulu. Akhirnya, saya mengikuti saran dari Mba Yuni dan juga Niar. Dari Suramadu, langsung menuju Terminal Bungurasih.

JALANAN SURABAYA

Asyoooi jalannya. . .

Berjalan cukup gesit, menyelinap di jalan raya. Tetap tertib, tanpa senggol-sengolan. Ngebut maksimal, sampailah di Jl. Semolowaru untuk menemui Niar yang saat itu sedang kuliah. Puji Syukur, Niar memaklumi keadaan saya dan mau mengantarkan saya ke terminal. Dan, perjalanan bersama Niar pun kembali ngebut gesit. Asoy banget, pokoke ngebut, pokoke ngebut!

Apakah saya takut diajak ngebut? Enggak! Karena, saya menikmati ditiap tarikan gas, injakan rem dan sambil istighfar. Hahahaha

Inilah sedikit pengalaman saya ketika di Surabaya. Terdapat suatu kenangan di sana. Dan, akan selalu teringat. Perjuangan, kebaikan teman-teman dan juga senyum keluarga Galaxy. Terima kasih Niar, Mba Yuni, Pakde Cholik seta keluarga, Ilmi, Septi dkk. Persahabatan yang begitu indah. Allah akan membalas kebaikan kalian. ^_*

Dari Suramadu Sampai Bungurasih, SURABAYA, kini telah menjadi jalan kenangan yang akan terus nyantol di otak ini. Suatu saat, saya ingin kembali menginjakkan kaki di Terminal Bungurasih, memegang Monumen Suroboyo dan menyeberang Suramadu. Akankah saya merepotkan Niar dan Mba Yuni lagi? Hahaha

???????????????????????????????

Postingan ini diikutsertakan dalam  “A Place to Remember Giveaway”

26 thoughts on “Dari Suramadu Sampai Bungurasih, SURABAYA

  1. Aaaaaahhh…. jadi kangen mbak Yuni…..
    Eh salah fokus ya……
    Semoga bisa segera menyeberang jembatan suramadu ya neng ayu……. next, bareng suami. Xixi….. selamat ya……

    Aamiin. Doanya ajib banget, Mba. 😀 ^_*

  2. Naah… lagi surut sj sdh baguss… yakin deh promosi Jeng YN betool… pas pasang pasti lebih buaguss..hehe… Mudah2an segera bisa nyebrang Suromadu di bonceng Yuni / Niar ya… (konon kata Yuni naik motor lebih siip).. dan semoga sukses di GA ini.. 🙂

    HoOh jarene, MBa. JAdi pingin ngebut2 lagi. Hahaha ^_*

  3. Wah…
    Sudah pernah ke Suramadu toh.
    Kenapa gag sekalian kerumah saya. 🙂
    Nanti saya ajak main-main ke Api Tak Kunjung Padam. 😀

    Ruamah MasKop dimana e? Suramadu? Hahaha ^_*<

  4. uwah,YN tenyata mbk yuni hahahaha…ati2 mbk kalo pake rok,sepupuku pernah kecelakaan gara2 rok 🙁 …ke surabaya bolak/ik tapi belum lihat jembatan suramadu lebih dekat,penasaran bingitsss..

    Hati2 terus, Mba. Huwoo, arek nJombang padahal. . Hahaha ^_*<

  5. wadeww .. itu Foto pertama biantangnya buas buas ya, wlaau Cuma patung 😀
    serem oii lihat Foto yg boncengan itu 🙁

    sukses buat GA nya ya 😛

    Saya yang lihat langsung elbih sereem, Mba. 😀 ^_*<

  6. Waaaa aq pengen ke Surabayaaaaa
    blsan komen: iya itu GA yg aq towel di FB Mbak 🙂

    Dekat dengan Jepara. Hahahaha. Tengkyuu inpohnya, Jiah. . . ^_*<

  7. untunglah cuma roknya yang sobek..tidak sampai ketarik dengan orangnya dan jatuh ya…,
    suramadu memang menjadi ikon surabaya..rasanya tak puas bila belum berpoto ria di suramadu,,,,,
    selamat berlomba ya…semoga menjadi yg terbaik..
    keep happY blogging always…salam dari Makassar 🙂

    Terima Kasih, Bapak. ^_*

  8. smoga bisa kembali ksana..
    saya pernah ke surabaya, tp jln2nya dr mall ke mall buat nyari mkn mlm aja 🙁

    Pas perjalanan yo, Mba? ^_*

  9. Oh tentu tidak!! sama sekali tidak keberatan apalagi yg dibonceng gak rewel soal ngebut mengebut haha..
    Soal rok yang sobek itu maafkanlah.. SALAH SENDIRI KENAPA PKE ROK!! ups Capslocknya kepencet maaf lagi ya haha..

    Asiiik. Saya gak reweel. . . 😀 ^_*

  10. Repotin aku aja idaaahh. Ngga keberatan deeh asal jalan bareng idah ke suramadu yuuk 😉
    Btw, fotonya yg di monumen suro dan boyo itu pas bgt angle nyaa. Cantiikk.
    Makasih ya udah ikutaaannn

    Hahahaha. Mampir kesini juga, MakMut. 😛

  11. Idaah nakasih sdh ikutaaann..
    Ceritanya seru, aku pingin juga ke suramadu.. Ada gk ya yg mau boncengin, tp ngga pake rok laah

    Sama2, MakMut. Tak boncengke po? 😀

  12. ealaahhh…yg duduk nggamblok itu takkira kamu Idah, pake pegang telur dua palet gitu xixixiii… Aku blm pernah ke jembatan Suramadu, ajak akyu juga dooonkk… 🙂

    Terima kasih sudah berpartisipasi di GA ini ya. Good luck 🙂

    Saya megang telor gitu? 😆

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *