ANGKRINGAN KEDAULATAN RAKYAT JOGJA

Lesehan di Angkringan KR, Jogja

Eng ing eng. Yuuuk mari, ngeBlog lagi aah. Lesehan di Angkringan KR, Jogja membuka pintu masuk Langkah Baruku pada bulan Desember.

Ada kesalahan teknis sebelum berangkat ke Angkringan depan kantor Kedaulatan Rakyat. Awalnya saya sudah konfirmasi, mau menjemput Pakde di Whiz Hotel, tempat menginap beliau. Tapi, karena saat itu Gamping gerimis, saya tidak berani naik motor sendirian. Karena minus, takutnya tidak maksimal melihat jalan. :mrgreen:

Dari Whiz Hotel menuju Angkringan KR kami jalan kaki. Ada Mas Nuzulul, Om Renald, Mba Yun dan Mimi. Sebelumnya saya sudah janjian sama Pakde, dari Whiz Hotel menuju KR jalan kaki. Jika jalannya pelan, kurang lebih 30 menit sampai dengan cara nerobos. Ya, kami nerobos lewat rel kereta api. Kebayang gak sih, mereka pada jongkok terus mrobol lewat batas rel kereta api. Hihihiw. Kalau saya sih memang suka lewat terobosan itu, biar lebih cepat. Hahahaw.

Jalannya santai banget, kurang lebih 35 menit sudah sampai Angkringan Gareng Petruk KR. Di sana ternyata sudah ada beberapa teman yang menunggu, blogger Bandung. Ada Bibi Erry, Mba Efi, Mba Ima, Bu Dey beserta keluarga, Mba Titik, Mas Mf, Pak Azzet, Pak Pendongeng dan teman-teman Blogger Jember. Yang jelas, lesehan malam sabtu ramai banget.

Angkringan depan kantor Kedaulatan Rakyat adalah salah satu angkringan yang terkenal di Jogja. Sebelum lesehan, kami mengambil beberapa cemilan untuk teman duduk. Eh, koq cemilan sih, kan mengenyangkan. Hohoow. Pelayanan di angkringan ini self service. Pembeli dipersilakan memilih menu sesuai selera, kemudian dibawa ke kasir untuk membayar tagihan. Setelah ingak-inguk, ternyata menu angkringan udah tambah banyak. Apalagi bagian nasi bungkusnya, bermacam-macam sampai bingung mau nyobain yang mana. Hahahaw.

1 MENU ANGKRINGAN 2

Lontongnya jumbo. . . :mrgreen:

3 AMBIL SENDIRI

Mba Yuni dieet jare. . . 😛

Saya langsung ambil piring yang letaknya tak jauh dari Bapak couple minuman. Ambil dua piring, satu buat saya dan satunya lagi buat Pakde. Rada bingung mau ambil nasi dan jajan untuk Pakde, karena beliau kan pantang makan de-da-ging-an tuh, asam urat jare. Padahal, menu di situ tuh hampir semuanya mengandung daging. Ada sate usus, sate ayam, sate puyuh, sate kerang, bakso tusuk dan masih banyak sate-sate yang lainnya. Ada menu lain, seperti gorengan dan risoles. Tapi berminyak tuh, ya. Hihiihi. Akhirnya, Pakde hanya saya ambilkan satu bungkus nasi teri, dua tusuk bakso dan segelas jahe susu dingin. Hahahaw. Saya yakin, pasti tidak kenyang, padahal baru jalan 35 menit, ya. Harusnya kan nasinya saya ambilkan tiga bungkung. :mrgreen:

Sangking banyaknya personil, akhirnya kami mengambil tempat lesehan terpisah dengan penikmat menu angkringan lainnya. Seberang jalan gitu. Weh weh weh. . .adi kangen sama Kakak. Terakhir mampir ke sini tuh pas nemenin Kakak pertandingan libasvol. Emm. . .sudah bertahun-tahaaaan. Kakak suka lesehan di depan KR karena jahe susunya ngangenin. Es Jahe Susu di sini lebih kental lho, terus rasa jahenya lebih terasa. Kakak kalau di sini bisa habis dua gelas Jahe Susu. Hiiih, gak kembung tuh, ya.

4 NASI JINGGO OSENG MERCON

Combronya ngumpet. . . 😆

5 NASI ANGKRINGAN

Sambalnya manis lho. . .

Saat itu saya nyobain Nasi Jinggo dan oseng-oseng mercon. Saya kira Nasi Jinggo sama dengan Nasi Merah, tapi ternyata bukan. Hahahaw.  Nasi Jinggo isinya tuh nasi sak kepel, serundeng, kering tempe, sambal manis dan suwir-suwir ayam dan telor. Enak gak sih? Enak dong, karena lapar baru jalan kaki. Tapi sayang banget, oseng-oseng merconnya tuh gak pedes sama sekali. Saya kira beneran mercon lho, tapi ternyata mercin haciiiiim. Untung masih ada si kepala ayam dan combro pedas, jadi tertolong deh mercinnya itu. Iya, mercin saya habiskan koq, kan hanya setuil. Hihihiw

6 KUATNYA REK

Semangat bangeeet sih, Om. . .wkwkwkw

Eh, melihat ekspresi Om Renaldi makan tuh menyenangkan. Penuh semangat gitu. Jika yang lain nyambi cerita, si Om Renald khusyuk saja makan. Stok satenya masih banyak. Hahahaw. Oya, ngomong-ngomong tentang sate, katanya harga rata-rata sate di Angkringan KR ini Rp 3.000,-. Kalau harga nasinya saya gak tahu tuh, karena saat itu kami tidak bayar satu per satu. Sapa sing bayarke jal? Hahahahaw

Angkringan depan Kedaulatan Rakyat ini selalu ramai pembeli. Selain harganya murah meriah dan lesehannya luas, tempatnya tuh strategis banget. Dekat dengan Tugu Jogja, yang mana menjadi salah satu ikon kota tersebut.

Sayang banget, di kamera saya rada ngebluuur. . .

Lesehan malam di Angkringan depan Kedaulatan Rakyat sangat asik dan menyenangkan! Lesehan berakhir pada pukul 22.00 WIB. Setelah itu, kami foto bersama di lesehan dan di depan Tugu Jogja. Lalu, dilanjutkan dengan menunggu taksi yang lamanya pake eram. Sampai disamperin bencis iiiih. Hahahaw.

Apakah sahabat pernah mampir ke Angkringan depan Kantor Kedaulatan Rakyat Jogja? :mrgreen:

23 thoughts on “Lesehan di Angkringan KR, Jogja

  1. wow..ini kan angkringan favoritku dan pacarku mbak. hehe area KR sampe tugu. dapet banget suasana kota jogjanya malam hari!

    Susasana Jogjanya adeem ya, Mba Ina. Saya juga suka, apalati ada sepeda onthelnya. 😀 ^_*

  2. Seruu ya, sayang diriku ndak bisa gabung..kapan2 kalau ada kesempatan mau juga kumpul bareng warga warung blogger

    Semgoa bisa kopdar akbar (lagi) ya, Mba Ety. ^_*

  3. Jaman di Jogja dulu sering ke sini jg aku.. Ahh mbak idah bikin iri hati utk kesekian kalinya nih 🙁

    Iri posti, MBa Muna. So, ke Jogja cari angkringaaan gih. Hahahaha ^_*

  4. Says masih di keretaaaaa
    Jadi belum visa nggabung disini

    This is the beauty of blogging

    Salam saya

    Di kereta sambil ngantuk2 gitu ya, Om. Hahahaha ^_*

  5. Asyiiknya kopdar BN2013 terasa melalui postingan ini. Nasi Jinggo khas Bali diadopsi Yogya nih bungkusnya ala lontong. Salam

    Saya malah baru tau, Nasi Jinggo itu khas Bali lho, Bu. Makasih tambahan referensinya, ya. ^_*

  6. Aku pernah dong mampir ke Angkringan ini, hihihih.
    Itu namanya nasi jinggo ya, aku juga ngambil nasi ini plus sate kerang.
    Jadi pengen kesana lagi …

    Lho, kita kesana bareng, kan? Hahahahaha. Saya belum doyan sate kerang. ^_*

  7. Kemarin itu antara 2 pilihan, ingin ikut kopdar ini apa acara pribadi.

    Dan akhirnya memilih acara pribadi. Cieeeee. 😛 ^_*

  8. Angkringan ini memang selalu ramai, nggak kalah sama angkringan Lik Man yang ada di dekat Stasiun Tugu..

    Belum pernah nyobain punya Lik Man, Destinasi. 😛 ^_*

  9. Saya juga sering ke angkringan situ Mba sampe sekarang,, nongkrong ma tmn2,, Andalan saya ya itu mba,, sate keong mba,, hahahahaww. Btw siapa saja yang kangen ma brg2 Jogja,

    Terimakasih
    Salam hangat dari Jogja,, 😀

    Jogja memang “kadang” ngangeniiin, Mas Tofiq. 😀 ^_*

  10. Acaranya seru banget makan di angkringan kedaulatan rakyat Yogya bersama rekan-rekan blogger lainnya. Jadi ngiler liatnya.

    Salam,

    Bawa tisue kan, Pak? Hihihi ^_*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *