PENJUAL KERAK TELOR DI JAKARTA

Santap Kerak Telor Betawi Di Monas

Santap Kerak Telor Betawi Di Monas – Sebelum berangkat ke Jekardah, saya bilang sama Sitti, bahwa saya pingin makan enak-enak kalau sudah sampai Jekardah, nantinya. Dia bingung dong, makan enak yang seperti apa?. Saya jawab saja seperti Kerak Telor. Ahahahaha. Ndeso mode on.

Entah kenapa, saya langsung nyeplos Kerak Telor (KT). Padahal, saya belum pernah nyicip kerak telor. Mana tahu, Kerak Telor itu enak apa enggak. Lebih pada rasa penasaran dengan penganan khas Betawi ini, meski pernah melihat penampakannnya di acara laptop si unyil.

Sitti bilang, katanya Kerak Telor Betawi atau yang aseli tuh sudah jarang di Jakarta. Tapi, nanti bisa dicari asal ke Jakarta dulu. Nah, ketika sampai Monas, saya melihat satu Bapak penjual Kerak Telor yang sepertinya terburu-buru pindah tempat jualan. Mau langsung beli, tapi ingat ada satu teman yang keberadaannya belum diketahui, padahal dia sudah masuk area Monas. Whahaha. Yasudahlah, kami mencari dia dulu, barulah kami cari Bapak kerak Telor di sekitar Monas.

Lanjut jalan, kami menjumpai Mas-Mas penjual Kerak Telor. Langsung pesan dua, karena Sitti maunya barengan saja. Jadi, dua porsi buat saya sama Mas Vai (orang yang kami cari tadi).

PEMBUATAN KERAK TELOR BETAWI

Dimasak di atas arang. . .

Saya menyaksikan pembuatan Kerak Telor Betawi. Jongkok tepat di depan Mas KT, niat banget merekam pembuatannya.

Proses pembuatan kerak telor dimulai dari, pengambilan satu sendok beras ketan dicampur sedikit air. Taruh di wajan untuk diolah, lalu diamkan sebentar. Setelah itu, satu per satu bumbu dimasukkan. Barulah yang terakhir telor dimasukkan wajan, diorak-arik bersama bumbu.

Ada dua pilihan telor sebagai bahan Kerak Telor ini, yaitu telor bebek dan telor ayam. Dan kami memilih telor bebek. Pas lagi diolah tuh penampakannya enggak banget, deh. Tapi, setelah di dadar memenuhi wajan, barulah enak dipandang.
DADAR KERAK TELOR

Bolak-balik satu kali. . .

Setelah berbentuk dadar, wajan dibalik. Meski dibalik, kaki dikepala-kepala di kaki. Tapi, Kerak Telor enggak jatuh. Ahahaha.

Menunggu beberapa menit, barulah kami santap kerak telor di monas. Masih anget dan rasanya lumayan enak, garing, cuma kurang asin dikit. Saya suka banget sama taburan serundengnya.Β Tapi, entah kenapa, baru makan sedikit koq rasanya eneg. Langsung merasa kenyang gitu. Mungkin, karena pas di Museum Nasional saya udah makan dua kali. Jadi, udah kenyang. Whahahaha

KERAK TELOR BETAWI

Lezatos. . .

Meski porsi kerak telor betawi gak begitu jumbo, tapi satu dadar Kerak Telor tuh mengenyangkan. Pastinya mengenyangkan, lha bahan dasarnya saja beras ketan plus telor satu. Hihihihi. Sangking kenyangnya, punya saya yang gak habis akhirnya dikeroyok tiga orang. Terus, harganya per porsi berapa?. Enggak tau berapa rupiah, karena dibayarin sama MV. Semoga lain waktu saya bisa menikmati kerak telor lagi. Terima Kasih taktirannya ya, MV.

26 thoughts on “Santap Kerak Telor Betawi Di Monas

  1. Dari fotonya aja kayaknya bikin air liur menetes…hehehe. Meski udah pernah nyoba tetep saja berasa petis kangkung yang lebih menggigit. Mungkin hrs beli di bundaran Monas ya neng πŸ™‚

    Yang aseli ya, Mba. Ini tisyuuunya. Hihihi ^_*

  2. Waaaah, jalan2 ke Jakarta harus juga ya icip makanan khas betawi satu ini mbak.
    Btw, masih inget aku? waktu itu kita ketemu di Kopdar Jogja hehehe

    Hayooo yang mana?. Ke Blogmu aaah. πŸ˜› ^_*

  3. wah asyik bener,,tapi jangan sama kerak kualinya attuh, sibapak pakai kualinya diguling-guling segala, kan takut kerak kualinya ikut juga..hehe

    Katany biar kremees, Mba Devy. Whahahaa ^_*

  4. Sebenarnya aku juga belum pernah coba kerak telor. Waktu acara choir sekolah Vay bulan Feb ada sih jajanan KT ini di lokasi, tapi yang antri bayaaakkk….. Ga sabar aku kalau menunggu… πŸ˜€

    Di Monas gak pakai antri. πŸ˜† ^_*

  5. Saya pernah makan waktu Jakarta Fair beberapa tahun yang lalu di Kemayoran.
    Waktu jalan2 di Monas tanggal 9 Maret lalu mau beli tapi kok sendirian, gak asyik donk ya

    Enak lho
    Terima kasih

    Gak panggil2 saya sih, Pakde. πŸ˜› ^_*

  6. Terakhir beli tahun lalu harganya 20ribu satu porsi, tidak tahu sudah naik atau belum sekarang. Wah ke Jakarta ya? lain kali mampir ya πŸ™‚

    Masih kisaran 20ribuan kayanya, Ibuuu. . . ^_*

  7. Di area pasar malam yang ada di Jogja sering juga ada kerak telor, Mbak; tapi rasanya mungkin enak yang di Jekardah ya, asli gitu, hehe…

    Mau dong, Pak. Yang di Jogja. πŸ˜† ^_*

  8. Aku belum pernah makan kerak telor yang di Jakarta Dah. Di Surabaya kalau bulan Ramadhan suka ada yang jual. Karena penasaran aku pernah coba beli dan rasanya… kapok udah gak mau beli-beli kerak telor lagi.. wkwk

    Gak enak ya, Mba Yun?. Kesiaan. πŸ˜† ^_*

  9. iyalah kerak telor bikin kenyang… mirip kita makan nasi pake telor hihihi…
    iyah sama, Idah.., kalo makan kerak telor aku jg paling suka serundengnya.. πŸ˜€

    Abenaaar, Ibuuu. Hihihi. Kremes, yaa. ^_*

  10. wedeh kapan ke Jakartanya πŸ™‚ wah nga ngabari πŸ™‚

    Pas Acara Srikandi Blogger, MasChand. Kamu kan siboook. πŸ˜› ^_*

  11. wah baca postingan ini sy jd ingat waktu pertama kali k jakarta minta dibeliin kerak telor sama temen, padhl itu kopdar perdana sama mereka tp pede bngt minta dibeliin kerak telor.. abis penasaran sih kak,, kok kayaknya enak gtu yah kl liat d tipi2..
    sayang bngt kereta y sy naikin nyampe stasiunnya sangat terlambat, jadinya kerak telor y dbeliin teman ud ga panas lagi πŸ˜₯
    tapi tetep saya habisin kok,, secara ud d beliin 2 bungkus gtu..gratis lagi :p

    Adududuh, kalau santapnya udah gak anget, bikin nyel perut, Mba. Menurut saya, sih. ^_*

  12. wah kalau yang sakit maag dan alergi ketan ga bisa makan ini dong ya? huhu..

    Jadi, makan yang lain saja ya, Mba. πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *