Kopdar Amplaz bersama Mba Phie Zahrana

Sebelum menuju Amplaz Jogjakarta untuk kopdar bersama Mbak Phie, yang lebih akrab saya panggil Bubu Phie, saya mau menceritakan maksud atau tujuan datang ke Jogjakarta. Bukan semata dolan-dolan, lho. 😆

Saya datang ke Jogjakarta tentu saja mempunyai tujuan. Adalah mencari referensi, bahan untuk skripsong alias skripsi. Jauh banget nyarinya sampai ke Yogyes, ya. Maklumlah, di Banjarnegar belum ada Gramedia euy!  😆

Usai mencari referensi sampai Pasar Shopping, saya langsung janian sama Mbak Phie. Pertama inbox via facebook. Saya mengabarkan kepada mba Phie kalau saya hari Jum’at mau ke Jogjakarta sekaligus mengutarakan kalau ingin kopdaran dengan mba Phie.

Blogger yang berdomisili di Jogjakarta sepertinya banyak. Tapi karena bertepatan dengan weekend mungkin beliau-beliau sedang bersama keluarga tercinta. Dapat kabar dari mba Phie, kalau mba Puch akan gabung juga dalam kopdar. Namun, karena ada suatu hal, dia gak jadi datang. Jadilah saya sama mba Phie dowang. Eh, gak ding, ada Mba Wening (adiknya mba Phie) dan Tante NuNu.

Janjian di pintu masuk Amplaz (Ambarukmo Plaza) pukul 16.00 WIB. Tanpa terasa waktu indonesia mundur secara perlahan. 🙂 Mba Phie sibuk ngurus rumah dan masak sop jagung, sedangkan saya beli bensin dan ngantri panjaaaaang. Teng teng teng , Kira-kira pukul 17.15 WIB kami sampai Amplaz, noleh depan, kanan dan kiri untuk mencari sosok Mba Phie. Tanpa harus muter-muter, saya menemukan sosok Mba Phie Zahrana, tepat di depan pintu masuk Amplaz.

Alhamdulillaah, akhirnya bisa ketemu juga dengan teman dekatnya akismet. #eh, kebalik. :lo: Ngobrol ngalor ngidul duluuuu. Ngobrolin apa ya? Ehem2, yang saya ingat itu ngobrolin serangga. 😛 Ada banyak jenis serangga yang mba phie ceritakan, kalau mau tau lebih jelasnya tanyakan saja pada ahli serangga. :melet: Ternyata obrolan serangga mengantarkan kami sampai adzan maghrib. :nih!:

Di depan Amplaz

Sebelum menuju mushalla, foto-foto dulu biar tidak hoax banget.  Eh, jadi ingat tulisannya mama calvin tentang kopdar mudik, yaitu disalah satu fotonya ada yang berjudul 3 gadis kacamata. Jika kopdar di Jogja ini ada 4 gadis kacamata, jadi menambah populasi orang berkacamata. :mrgreen:

Usai menjalankan kewajiban, saya diajak nonton film sama mba Phie. Aseeek, senangnya bisa nonton berjama’ah plus geratis.  😳 Ada empat film yang siap putar di XXI dan berdasarkan voot pada memilih nonton Cinta Suci Zahrana. Sebelum nonton film ini, pernah baca review film dari mba ni dan mba akin, jadi sedikit ada gambaran tentang film ini.

Dilarang mengambil gambar di dalam bioskop”. Kira-kira seperti itu pesan yang ada dipintu masuk bioskop, tetapi karena kami tidak melihat himbuan tersebut kami foto-fota saja dengan tenang. Selang beberapa menit, ada bapak security mendekati Mba Phie untuk meminta senyumnya. “Maaf mba, bisa lihat pesana diluar?. Tidak boleh foto-foto di dalam” Tegur bapak security kepada kami. :lo: Au ah, yang penting kami sudah foto. 😛

Film Cinta Suci Zahrana Selesai

Saya kok jadi kangen sama senyumnya rahmat ya, si abang kerupuk yang ganteng.  😆 Dalam film tersebut, sosok Bu Dosen Zahrana sangat konsisten orangnya, dia hanya menginginkan seseorang yang benar-benar  sholeh. Walaupun sudah berumur dan sering dipanggil “perawan tua”, tetapi Bu Dosen tetap sabar, tegar dan menerima.

Saat nonton film tersebut, serempak kami nangis secara berjama’ah. Hahahahaha. Lihat sebelah kanan saya “nangis”, sebelah kiri saya juga nangisnya lebih hebat. Semoga sosok Bu Dosen dan Abang kerupuk tidak hanya ada di film, patut dicontoh sifat-sifat baik yang diperankan oleh Zahrana dan Rahmat.

Turun dengan eskalator

Selesai sudah menikmati Cinta Suci Zahrana yang berdurasi 90 menit. Kira-kira sampai pukul 20.30 WIB. Tidak terasa sudah malam, tapi di XXI masih ramai. #yaiyalah. Mba Phie rumahnya jauh dari Amplaz, kalau kosan tante nunu si deket dari Amplaz. Duo kakak ber adik itu juga sudah di suruh pulang sama ibunda. Maklumlah, anak perempuan malam-malam masih di luar rumah itu tidak baik.

Baru nonton 90 menit saja sudah merasakan lapar. Akhirnya kami keluar dari Amplaz dan langsung mencari makan. Haiiiya, kami makan soto kudus, soto kudus yang berada di Jogja.

Gerobak Soto Kudus

Pas masuk warung soto pas banget lagi gak ada pembeli, jadi gak ramai. Gerobak sotonya kokhampir mirip dengan gerobak dawet ya? Bedanya hanya ada tabung gas dibawahnya. #mulai songong.

Sop Jagung Buatan Mba Phie

Sebelum soto datang saya menikmati sop jagung buatan mba phie dulu. Nyam-nyammmmm, enak dan gurih. Sopnya tidak saya habiskan karena harus makan soto, dengan ijin yang membuat sop akhirnya sopnya saya bawa pulang ke kos. Hahaha

Makan Bersama

Iiiih, sotonya memang gurih ya? Soto dengan susu coklat, kolaborasinya Mba Phie, biar bubunya bisa nyenyak. Soto dengan handphone, kolaborasinya Tante NuNu, biar cepat kenyang. Soto dengan jeruk nipis, kolaborasinya mba Wening, biar cepat gede. Kalau saya soto dengan jeruk anget, biar sariawan terbang.

Momen Kebersamaan

Malam telah tiba. . .malam telah tiba, waktunya berpisah. Iyya, sudah malam banget waktu itu, tetapi walaupun sudah malam kami masih sempat menyempatkan diri untuk narsis sejenak. Salam perpisahan dengan mba Phie dan mba Wening, dengan harapan besok-besok kalau main ke Jogja bisa bertemu lagi dengan mereka.

Indahnya kebersamaan, walau hanya sebentar. Dan ini pertama kali saya berjumpa dengan Mbak Phie. Sosok yang begitu baik dan ramah! Betapa asyiknya ngeBlog. Benar-benar dari nothing menjadi something. Senang rasanya, pertama kenal dari ngeBlog terus merambah ke dunia nyata dan pertemanan semakin terasa yahuuuuuud.

Kenangkenagan dari mba phie

Terimakasih, mba Phie, mba Wening untuk malam sabtunya. Maaf sudah merepotkan, maafin idah ya Mba Phie Zahrana, karena pasti banyak kata dan tingkah yang kurang enak dihati. Oiya, terimakasih untuk kenang-kenangannya. Akan saya pakai! 😉

40 thoughts on “Kopdar Amplaz bersama Mba Phie Zahrana

  1. Semoga pertemanan&silaturahmi sesama blogerwati ttp terjaga,,,
    Sesekali nonton film yg action De’, biar pulang2 ga nangis,,,
    Menu sotonya q tambahin, soto kolaborasi apel biar dietnya sukses …

    Aamiin dan harus. . .:snyum:
    Gak ah, takut ketularan bisa action. :melet:
    Apelnya mana, kakaaaaaaaaaaak. :melet:

  2. Mba2 ini pakai kacamata semua tapi koq bisa2nya gak liat tulisan diluar…(dilarang mengambil gambar!)
    #gumam pak security dalam hati….blessss 😀

    untung pak security hanya menggumam, coba kalau sambil bawa kayu pentungan ya, Tan. . .:senyum:

  3. Mba2 ini pakai kacamata semua tapi koq bisa2nya gak liat tulisan diluar…(dilarang mengambil gambar!)
    #gumam pak security dalam hati….blessss 😀

  4. Kopdar Emak-emak semua ya mbak idah.. hehehe 😀 salah satu nilai plus dari ngablog itu mungkin kopdar ini ya.. 😀

    Lebih tepatnya Calon Emak, Mas. :senyum:
    Nilai plus untuk kekeluargaan kali ya, Mas. 🙂

  5. jiah kopdar nih…
    Entah kenapa ya setiap tau nama Idah Ceris
    selalu terbayang-bayang Dawet Banjarnegara…

    wakakakaka….

    Kopdar kemarin, Om. :gembira:
    Aseeeeek, dawetnya sudah sampai surabaya. :gembira:

  6. seru ya kopdarnya, dilist aja blogger yang berkacamata ada berapa ya hehehe

    Sudah terdeteksi 6, Mom.
    Coba tak teliti lagi ya, Mom. :senyum:

  7. waahh…. yogya memang selalu bikin kangen.
    Tiap sudut menyapaku bersahabat…

    Ehem2, pasti bunda punya kenangan tersendiri tuh. :melet:

    • Mbak idah, :melet: tuh blog tmn njenengan sudah ada iklannya, minta tolong aja ma beliau :silau:

      Temen sinten nggih, kak?

  8. Jadi kangen nuansa Jogja 🙁
    Kapan ya bisa kesana lagi :hmm:
    Next Time, insya Alloh :gembira:

    Kalau ke jogja kabar2 ya, Mas. :senyum:
    Ini blog udah diisi, diisi sama calonnya ya, Mas? :gembira:

  9. keren, begitu saya kemarin diberi tahu mba Phi, saya kepengin datang, tapi ya gimana lagi, kemarin masih ada di tempat kerja 🙂
    kabar-kabar ya kalau ke jogja lagi 🙂

    Iyya, mba phie juga bilang begitu.
    Insya Alloh, Om. :senyum:

  10. Betapa senangnya ya bisa melanjutkan persahabatan di dunia maya ke dunia nyata. semoga bisa dijaga kedekatan persahabatan ini menjadi layaknya kerabat. Amin.
    Soal film, saya malah lebih senang membaca bukunya ketimbang menonton filmnya. Dengn membaca saya memiliki kebebeasan berekspresi, termasuk membayangkan jadi tokoh Rahmat si penjual kerupuknya. Hehee.
    Rumah barunya masih di komplek wordpress ya, Mbak Idah. Makin semangat nulis ya!

    Benar sekali, Abi. Senang sekali, rasanya itu gak nyangka, punya teman baru dan keluarga baru. :senyum:
    Hehehhe, idah suka dua2nya, Abi. :melet:
    Ok, Terimakasih. :senyum:

  11. yg punya dawet banjarnegara protes uy gerobaknya di miripin sm gerobak soto kudus.. hihihi…
    asik ya kopdarannya 🙂

    aihihihi,iya tuh, Teh. Protes saya. :senyum:
    asyiik bangets, Teh. :senyum:

  12. Mbak idah kok link ‘HOAX’ nya ke tempat niar yaa -,-‘

    Ituh enak sekali nonton gratis, makan bareng, foto2 pula, wakakakakka 😀
    Pingin jogja, kapan yaa 😀 :silau:

    Biar Niar noleh kesini, daritadi sama brondong aja siii. :senyum:
    Kapan hayooo? Segeralah. . . :senyum:

  13. Jogja benar-benar istimewa ya, Mbak. Asyik, menarik, seru, dan mengesankan.

    Dan itu pernyataan yang benar. .. :senyum:

  14. Alhamdulillah…., ikut senang ya, Mbak Idah, atas kopdarnya bersama Mbak Phie dan adiknya. Wah.., kalo saya ngikut dan ngajak istri, tentu jadi lima dong yang berkacamata (hehehe… istri saya minus 12, belum lama ini turun jadi 11) –ngomong2, selamat juga ya, Mbak, atas rumah barunya ini. Semakin mantap neh ngeblognya.

    Wah, mines 12, Pak?
    Terimakasih, pak Ustadz.
    Aamiin, semoga saja iya. :senyum:

  15. jadi itu wadah sopnya udah dikembalikan blom? #lost focus

    Aiguhuhuhu. .
    Katanya mba phie itu ikhlas, wadahnya di kosan, Mba. :melet:

  16. Kalo kopdar selalu seru deh Idah…
    Apalagih kalo pake acara makan2…hihihi…

    Mudah mudahan kapan kapan kita bisa kopdaran yah 🙂

    Ya Alloh, semoga saya bisa sesegera mungkin ketemu dengan Bibi Erry. wkwkwkwkwk

  17. cewek2 cantik + sholehah lagi kopdar. :senyum:

    Kalau cantik ituuuuu, relatif. :melet:
    Kalau solikhah ituuuuu, Aamiin. 😆

  18. wiw… kopdar cuy ^^ mesti kopdar sing di poto makan-makane .. hhehee :ninja:

    Haiyyya, soale yang buat terngiang itu makanannya. wkwkwk :senyum:
    #juskid

  19. Aku baru sekali ini mampir ke blog barumu nih mbak.
    Apiiikkk… suka tampilannya hihi…
    Wah ke Jogja ya… sabtu kemarin aku ke Jogja hehe…
    Kapan mbak drummer ke Jakarta?

    Jaangan dihitung ah, nanti gak mampir lagi. :melet:
    Aku juga suka. wkwkwkwk
    Hmmm, berarti sama2 di jogja ya pas sabtu kemarin. :melet:

    Ke Jakartanya segera, Un. :senyum:

  20. Wopw kopdar Jogya ya. Makanannya juga asyik tuh.
    Saya juga sudah kopdar Jogya dengan Arundati. Tapi hanya makan ringan karena dia gak boleh lama 2 di luar ha ha ha ha.
    Kapan ke Surabaya nduk.

    Salam hangat dari Surabaya

    Iyya, dhe.
    Minggu kemarin. :senyum:
    Bener dhe, asyik, enak dan guris. :senyum:
    Hihihih, berarti berjumpa seberntar tok ya, dhe?

    Emmmm, segera ke surabaya, dhe. :senyum:

  21. Saya tersenyum melihat foto gerobak soto yang ada Tabung Gasnya ituh …
    Penjual Sotonya udah modern

    salam saya Idah

    Benar sekali, Om.
    Kalau pakai tabung besar itu, kira2 jadi ngirit atau gak ya? :senyum:

  22. Yang ini juga, ngutang maning.. ngutang maning *centang daftar utang tulisan* 🙁

    Hayooo, segera lunasi, Bubu. :senyum:

Leave a Reply to Eswahyudi Kurniawan Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *