MIE ACEH DI JAKARTA

Mie Aceh Jali-Jali Sebagai Pamungkas

Mie Aceh Jali-Jali Sebagai Pamungkas – Sembilan puluh menit sebelum travel datang, saya mengajak Sitti untuk menikmati Mie Aceh. Sebenarnya lumayan was-was, sih. Karena, mempunyai waktu yang enggak banyak. Apakah ini memaksakan?. Enggak paham, tapi yang jelas saya ingin menikmati Mie Aceh di Jakarta. Niat banget!. Hahahaha.

Melaju menggunakan sepeda motor, Sitti memilih Warung Aceh Jali-Jali yang merupakan cabang dari Warung Aceh Blok M. Warung Aceh milik Bang Jali lumayan dekat dengan rumahnya. Berlokasi di Jl. Prof DR. Soepomo SH, Tebet. Pertama melihat tulisan Warung Aceh, mata yang sudah lima watt ini kembali berbinar-binar. Yes, akhirnya makan Mie Aceh!. Berlebihan memang. Tapi, gimana gak berlebihan. Beberapa kali mau nyobain Mie Aceh Bungong Jeumpa tuh selalu gagal. Gagalnya karena Bungong Jeumpa yang berada di Jogja, tepatnya timur Univ. Atmajaya selalu ramai anak-anak cowok pada nongkrong. Jadi, mau masuk agak gimana e.

Syukurlah, saya ke Warung Aceh Jali-Jali bersama orang keren. Jadi, ketularan PEDEnya. Hahahaha. Mencari posisi duduk yang nyaman. Terlihat dari luar, tempat duduk bagian dalam sudah penuh. Ini yang di luar saja hanya tersisa satu meja kosong. Dan kami memilih duduk di luar, tepat di depan anak tangga. Silir-silir banget.

Mas pelayan datang membawa daftar menu, lha koq malah bingung mau pesan apa. Mie Aceh Goreng atau Mie Aceh Kuah, ya?. Jadi ingat Bunda Monda yang pernah posting Mie Aceh Kepiting. Pada postingan, saya melihat penampakan mie aceh kuah yang serpetinya enak. Saya pun pilih Mie Aceh Kuah ditemani Teh Hangat. Sedangkan Sitti pesan Roti apa apa lupa. Hahahaha. Lupa dia pesan roti apa, kalau minumnya dia pesan Timun Kerek.

WARUNG MIE ACEAH JALI-JALI

Seminggu gak makan. . .

Enggak nyangka, ternyata pesanan kami terlihat banyak. Padahal hanya tiga menu saja.  Penuh hikmat menyantap Mie Aceh Kuah. Dan ternyata menurut lidah saya enggak pedas sama sekali. Apa mungkin karena pas pesan saya enggak minta yang pedas, ya.  Saya pun minta tambahan sambal yang ternyata sambalnya enggak pedas. Hahaha. Berbeda denga saya, indera pengecap Sitti merasakan kalau Mie Acehnya pedas maksimal. Berarti Mie Acehnya memang pedas, cuma pedasnya beda level dengan citarasa pedas versi saya.  

Mie rebus khas serambi mekah di Warung Aceh Jali-Jali ini mienya tebal dan juga kenyal. Kuahnya seger dan rasa rempahnya kurang greget di lidah. Malah lebih greget kari kambing milik martabak. Sebagai pelengkap dan penambah ramai Mie Aceh, ada taburan kacang goreng, bawang goreng, dua iris mentimun, irisan berambang, satu udang kecil dan Emping. Sayang banget, irisan mentimunnya tuh udah gak seger dan timunnya tua gitu. Tapi, terlepas dari timun, Mie Aceh Jali-Jali enak maksimum kalau tambah pedes dikit. Hahaha.

MIE ACEH JAL-JALI

Udah dimakan sebagian. . . hahaha

Saat saya agak memaksa Sitti untuk menikmati Mie Aceh, dia merasa heran. “Emangnya di Banjar gak ada mie aceh?“. Pertanyan darinya langsung saya jawab “gak ada“. Adanya mie ayam dowang. Hihihi. Entah lapar atau kalap, kami juga memesan martabak kari kambing. Memang, sih, saat itu lapar. Tapi, setelah makan habis mie aceh, rasanya gak sanggup menghabiskan martabak. Mubadzir deh.

Thank you Warung Aceh Jali-Jali, telah menjawab rasa penasaran saya akan Mie Aceh. Dan, Mie Aceh Jali-Jali Sebagai Pamungkas atau penutup perjalanan saya ke Jekardah. Saya kembali pulang ke Banjarnegara pukul 21.00 WIB. Dua hari di Jekardah tuh memang kurang. So, lain waktu saya akan ke Jekardah lagih. :mrgreen:

Harga Menu yang Dipesan

Mie Aceh Kuah: Rp 13.000
Martabak Kari Kambing: Rp 23.000
Timun Kerek: Rp 12.000

 

26 thoughts on “Mie Aceh Jali-Jali Sebagai Pamungkas

    • Di tempatku Surabaya juga ada yang jual mie aceh. Harganya Rp 13k juga.
      Konon mie Aceh yang enak itu pake ganja lho, tapi aku bingung gimana cara bikinnya ya..

      Hah?. Ganjaa?. Enak dongs, Mba Vick. Hahahaha ^_*

  1. saya suka banget sama Mie Aceh. Udah lama gak makan mie ini. Jaid pengen ke tukang Mie Aceh deket rumah hihi

    Enak dong, ada yang deket rumah gitu, Teh Myr. ^_*

  2. aarkkkkkk…..belum pernah makan mie aceh mbkkk,penasaran sih..di Batam ada cuma lewat aja,baiklah udah tau penampakannya,besok kl pulang ke batam,,mampirlah hehhe

    Beneran mampir ya, Mba Han. . . 😛 ^_*

  3. xi..xi…, ternyata ya berhasil ngeracunin Idah makan mi rebus Aceh…, mantap nggak dah?

    Hahahaha. Yaaa gitu deh, Bund.^_*

  4. Mantabs memang Mi Aceh ini…
    Kapan2 ke Jakarta lagi, bisa coba Mi Aceh yang ada di Benhil. Lebih top markotop… hehehe

    Makasih sarannya, Kakaaa. . . ^_*

  5. huaa…jadi ngeceees… etapi, kaya’nya pedes deh.. apa aku kuat ya? *maklum, lidah balita..haha…

    Requestt yang mani, Mba Mech. Hahaha ^_*

  6. Idah…. ngiler lihatnya, seumur-umur aku belum pernah makan Mie Aceh, padahal deket tempat tinggalku ada hahahhaa
    kapan-kapan ngincip yaaa
    btw kok harganya murah ya ternyata, eh itu martabak kari kambing? aduh gimana tuh rasanya?

    Iya murah. Porsinya banyak lho, Mei. ^_*

  7. Saya juga pernah rasain mie Aceh bg Jali ini yang di Blok M. Sebagai asli orang Aceh, saya berani bilang rasanya jauh banget sama yang asli. Kerasa banget ladanya dan minyak yg menyengat. Sampe saat ini blum nemu mie Aceh diluar Aceh yang maknyus selani di Aceh *mumet sendiri baca komen sendiri* @_@

    Ini cabangnya, Ka. Ya iyyalah, dimana2 lebih maknyus di daerah asal. ^_*

  8. sy liat postingan di detik.com tentang mie aceh jali2.. bsk ny sy langsung jln ke lokasi.. setelah mencoba.. mie aceh goreng… teh tarik. dan roti cane.. RAsa nya masih lebih POL di SEULAWAH benhil… heheehee..

    Tapi setidaknya merasa kenyang, kan? 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *