KEMASAN PROLL TAPE

Oleh-Oleh Khas Jember

Saya kembali teringat akan Oleh-Oleh Khas Jemberย berupa Proll Tape dan Suwar Suwir Primadona. Two days ago, ada teman yang menawarkan Proll Tape kepada saya by Phone. Dan tiba-tiba saja saya teringat pada Mba Wulan.

Adakah diantara kamu yang masih ingat dengan Mba Wulan? Itu lho, Mba Cantik yang beberapa bulan yang lalu datang ke Banjarnegara. Ya, otomatis saya ingat pada Mba Wulan. Karena, saat dia berkunjung ke Banjar, dia membawa oleh-oleh khas Jember yang bernama Proll Tape dan Suwar-Suwir.

Proll Tape dan Suwar-Suwir adalah cemilan khas Jember yang berbahan dasar Tape Singkong. Rasa Proll Tape milik Jember tuh makcethar banget. Saat itu, Mba Wulan membawa Proll Tape bertabur kacang. Menurutnya, proll tape bertabur kacang ini paling enak. Masih ada rasa lainnya, seperti; rasa keju, coklat, kismis dll. Pernah saya mencicipi cemilan ini, oleh-oleh kondangan. Tapi oleh-oleh dari kondangan itu rasanya tak secethar proll tapenya Jember. Tidak bermaksud membandingkan lho, ya. Kalau soal rasa, memang gak bisa bohong. Padahal, saya sih gak bisa buat. Hahahaha

PROLL TAPE KHAS JEMBER

Kacangnya bertebaran dimana-mana. .. :mrgreen:

RASA PROLL TAPE

Icip-Icip Proll mak ceprol. . .

Proll Tape khas Jember rame rasanya, nano nano. Gak hanya manis saja, rasa tapenya lebih terasa di lidah dan juga ada sedikit rasa kecut. Tapi kecutnya kecut seger, bukan kecut basi lho. Kue yang dicampuri dengan telor, susu dan baking powder ini terbungkus cantik dan rapih. Dibalut dengan kardus warna hijau, lalu bagian pojokan terdapat sedikit plastik yang memudahkan pembeli untuk mengintip si proll tape.

Pas saya intip dari luar, koq rasanya udah langsung pingin makan saja. Hihihi. Mba Wulan juga mempersilahkan untuk diicip dulu, tapi saya bilang kalau kami gak membawa pisau. Lalu Mba Wulan senyum manis gitu. Karena, ternyata di dalamnya sudah ada pisau plastik. Hahahaha. Pantesan, Mba Wulan senyumnya merekah banget. Hihihihi. Efek negatif dari ngintip ya gini, malah jadi malu-maluin. Hihihi

Rasa suwirnya juga rada kecut. . .

Saya pun langsung mengiris Proll Tapenya kecil-kecil, dimakan bareng sama Mba Wulan. Desi malah gak ikut icip-icip Prollnya, dia malah penasaran sama suwar-suwirnya. Jadi, dia milih makan suwar-suwir yang masih terbungkus.

Suwar-Suwir Khas Jember juga berbahan dasar dari Tape. Kalau kata Ibu saya tuh hampir mirip dengan Dodol. Bedanya kalau Suwar-suwir rada keras, gak lembek. Jadi, ya tetap beda kan, ya? Hahaha.

SUWAR-SUWIR DALAM KEMASAN

Suwar-Suwiiir. . .Yo Wiiiir. . .

Menurut Mba Wulan, Proll Tape yang banyak diburu pembeli adalah Proll Tape milik Primadona. Toko yang menjual oleh-oleh khas Jember. Katanya, Oleh-oleh Khas Jember tidak hanya Proll Tape dan Suwar-Suwir Primadona Jember saja yang dijajankan. Ada Pie Tape dan aneka kreasi penganan berbahan dasar Tape. Oya, untuk harga Proll Tape silakan cari informasi sendiri, ya. Karena kan saya gak beli, jadi gak tahu berapa harganya. #MalasTanyaGooG.

Kalau kamu berani makan Proll Tape sambil Koproll gak? Atau makan Suwar-Suwir sambil Nyinyir. Bagi para sesepuh, penganan ini cocok untuk Anda! Hihihihi.

17 thoughts on “Oleh-Oleh Khas Jember

  1. Proll tape saya suka benget, apalagi kalau untuk iseng atau cemilan di jalan. Mantap, rasanya gurih, manis dan legit. Apalagi kalau sambil menikmati perjalanan jadigak buat ngatuk. he,, he,, he,,,

    Salam

    Dimakan dalam keadaan perut kosong lebih mantap, Pak! ๐Ÿ˜€ ^_*

  2. Prol tape itu kayaknya aku belum pernah coba lo mbak. Boleh kok dikirim ke Nganjuk kalau gak habis.

    *modus dimulae*

    Nganjuk-Jember cedak, kan? ๐Ÿ˜› ^_*

  3. proll tape itu enak banget, jafi pengen nyobain yg dari Jember ….., beda dari yg biasa ya?

    Biasanya kalau dari tempat aseal lebih maknyuus, Tantee. .. ^_*

  4. wah jadi keinget ada temen yg dari jember, pernah bawa oleh2 tape, tapi bukan prol tape, yg original ๐Ÿ˜€

    Maksudnya rasanya original? ^_*

  5. Baru tahu, kalo oleh2 khas Jember itu proll tape. Enak tuh, proll tape…. :p
    Ngomong2 itu kenapa dinamai suwar-suwir yak? Bukannya bentuknya bukan suwiran? @_@

    Hayooo, kanapa hayoo? Hihiih. Saya belum tahu sejarah suwirane, Mba Retma. ๐Ÿ™‚ ^_*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *