OMAH IJUK BANJARNEGARA

Oseng-Oseng Mercon Cengis #Omah Ijuk

Oseng-Oseng Mercon Cengis, yuuuuk!. Sore hari, saya mengajak Uut yang sedang harap-harap cemas menunggu HPL. Supaya tidak ada penolakan, saya mengajaknya dengan cara mendatangi langsung ke rumahnya. Ketangkep, deh!. Belum mandi dan masih kucel. Hahaha

Sebenarnya ini sih nekat saja mengajak Uut singgah ke Omah Ijuk untuk menikmati Oseng-Oseng Mercon Cengis. Nekat bagi saya lho, ya. Saya bilang nekat, karena saya belum pernah mencoba menikmati kuliner Oseng-Oseng Mercon. Oseng-Oseng Merscon adalah kuliner yang menyajikan Kikil, didampingi banyak cabai dan rasanya duar menggelegar!. Dari dulu, saya selalu merasa -maaf- ill feel, ketika melihat kikil atau yang biasa saya sebut dengan kluntung. Serius, saya menghakimi penampilan dari si kikil ini.

Ketika sedangΒ  di Jogja, dimana di sana ada Oseng-Oseng Mercon yang sangat terkenal lezatosnya, Saya tidak pernah mau kalau diminta untuk mencoba Oseng-Oseng Mercon. Tau Oseng-Oseng Merconnya Bu Narti kan, ya? Sangat terkenal gurihnya, serta pedasnya sampai ubun-ubun, bibir njotor. Kata teman saya yang sudah nyobain, sih.

Masuk Omah Ijuk, kami langsung memilih tempat duduk di kursi, gak lesehan. Karena, kasihan Uut yang sedang hamil. Takut gak betah duduk nantinya.

yang suka lesehan. . .

Ketika sampai Omah Ijuk, dengan semangatnya saya langsung memesan Oseng-Oseng Mercon dan Uut memesan Ayam Rica-Rica. Kalau niat berkuliner PEDAS di Banjarnegara, terlebih dahulu saya tanya kepada Pelayannya. “Mba/Mas, ini PEDASnya beneran atau gak?“. Saya bertanya terlebih dahulu, supaya tidak kecewa nantinya. Nah, setelah saya pesan Oseng-Oseng Mercon dan menanyakan level pedasnya, si Mba Pelayan menjawab agak ragu gitu. Jadi, saya pesannya Oseng-Oseng Mercon plus Cengis. Ya, udah dikasih mercon, tapi masih minta ditambah cengis. Hihihiih. Kebangeten banget emang.

Mba Pelayan ikut ragu juga. Ragu, apakah saya yakin memesan Oseng-Oseng Mercon Cengis? Yaaaa. . .katanya sih menurutnya, tanpa cabai cengis pun udah pedas. Tapi kan menurutnya, ya. Siapa tahu, beda dengan level pedas saya. Kami juga tanya terlebih dahulu, kira-kira pesanan kami lama atau tidak. Mba Pelayan jawabnya “Agak Lama”, karena masak sendiri. Nah, kalau sudah jelas agak lama, kami bisa menunggu dengan tenang. Gak uring-uringan, karena minuman datang terlebih dahulu. Hahahaha. Namanya saja masak sendiri, ya. Lama ya wajar, dong.

Setelah menunggu dengan tenang, Oseng-Oseng Mercon Cengis pun datang. Penampakannya sama sekali gak ada si Cengis.

OSENG-OSENG MERCON ENAK

Sumprit, kenyal nyal. . . Enak!

Dan ternyata si Cengis nyempil di sela-sela si Mercon!. Mba Pelayan pinter banget menyajikannya, ya!. Kesan pertama mencoba makan Oseng-Oseng Mercon tuh ternyata enak banget!. Kikilnya gak a lot, dan kenyalnya pas. Bumbunya pas dan gurih, menurut saya dan Uut. Bikin ketagihan!. Kalau ke Jogja, nyobain punya Bu Narti, ah!.

Omah Ijuk Banjarnegara terkenal dengan warung makannya orang kantoran. Karena, di daerah ini banyak kantor-kator finance, BMT, Sekolah dll. Selain menu masakannya gurih, letaknya juga strategis. Berada di Jl. S. Parman, Banjarnegara. Sebelah barat kantor Magna Finance, Banjarnegara. Jadi, Omah Ijuk buka di hari aktif kerja, dan off pada saat week end. Karena, kantor-kantor disekitar hanya lima hari kerja saja.

RICA-RICA AYAM

Tuh, belum mandiiii udah makan aja. . . :mrgreen:

Selain tempat yang strategis, harganya pun cukup relatif terjangkau. Oseng-Oseng Mercon Cengis Rp 8.000,- per porsi. Sedangkan Ayam Rica-Rica Rp 14. 000,- per porsi. Makan dua orang di sini, total Rp 28.000,-. Udah plus minuman, krupuk satu mangkuk dan bungkus oseng teri. Hahahaha.

Emmm, sekedar saran kepada Omah Ijuk. Jam buka jangan hanya hari aktif kerja saja. Week end tetap buka, ya. Kan gak tiap kantor lima hari kerja. Kesian Ara, mau singgah ke Omah Ijuk tapi gak jadi-jadi. karena bisa kesananya pas wiken.

MAKAN OSENG-OSENG MERCON OMAH IJUK

Met makan!

Di Omah Ijuk menyediakan menu lain. Diantaranya, Penyetan, Sup Iga, Bakso, Sate dan masih banyak lagi. Selamat makan, ya!. Semoga teman-teman suka dengan Oseng-Oseng Mercon. Bagi yang belum suka, coba nyicip dulu, deh. Enak mBingits, koq. :mrgreen:

14 thoughts on “Oseng-Oseng Mercon Cengis #Omah Ijuk

  1. hiks.. saya ngiler beneran ini πŸ™

    jd inget, wkt itu pernah pesen iga mercon, trus pelayannya sangsi gitu sambil bilang kalau menu itu pedes bgt.. lah justru itu yg saya cari.. abis nyatet pesenan suami, dia nanya lg apa saya jd pesen iga mercon (msh ga yakin) hihihi..

    Asiiik, sama2 suka pedas ya, Mba Nat. ^_*

  2. ow itu nama makanan toh, hihihi kirain jenis mercon yang bisa meledak, katrok gw πŸ™

    Meledak di mulut, Mas Stumon. Ahahaha ^_*

  3. Itu meledak gak dalam mulut? pastinya bikin kretas-kretos ya….

    Boleh tuh dicoba sesekali πŸ™‚

    Di Aceh ada kan, Mas Aulia? πŸ˜› ^_*

  4. wuahhhh pedess abiss kyaknya ya! saya suka oseng2ini mba, tapi engga terlalu pedas, soalnya takut bibir saya jontor hehehe!

    Kalau bibir njotor sih keknya enggak, Bund. Tapi mulesnya lho. Hihihi ^_*

  5. Pedes banget gak Dah secara namanya mercon? Tapi kok hiasanny cabe hijau ya? Biasanya cabe hijau gak pedas

    Pedeees, karena dibawahnya ada cabe rawitnya, Mba. Ngumpeet. . . ^_*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *