RUJAK CUNGUR KHAS SURABAYA

Santap Rujak Cingur Dengan Penuh Kebingungan

Santap Rujak Cingur – Siang itu (31.10.13), udara di kota Surabaya kurang bersahabat. Pengendara mobil buanter-buanter banget. Menyebabkan debu dengan manisnya berterbangan menghampiri saya yang sedang duduk santai di depan pos satpam. Ini ceritanya numpang duduk.

Saat itu, saya sedang menunggu seorang sahabat Blogger (perempuan) yang masih OTW. Mba Yuni, namanya. “Untuk apa nungguin Mba Yuni, Dah?”. Untuk dolan-dolan diseputar kota saja, sih. Menikmati panasnya Surabaya yang makin panas makin menawan. Weks

Mba Yuni mengabarkan, kemungkinan akan telat datang. Karena, harus mencari helm terlebih dahulu buat saya. Niar yang sedang kerja juga menyampaikan kabar yang sama. Pesan dari Mba Yun semacam di fordward ke saya. Ini menyampaikan kabar jadi seperti lingkaran cinta, ya. Hihihi Skip proses, saya melihat Mba Yuni sudah diseberang jalan raya. Asiiik, mau jayan-jayan!

Mba Yun, Surabaya tiap hari panas gini, ya?”. Sapa saya kepada Mba Yuni, tanpa say hello terlebih dahulu.

Emm, enggak juga sih, Dah. Semalam gerimis, kan? Waktu kopdar di Galaxy”. Ingatan Mba Yun tajam juga, ya. Hahaha

Ah, cari yang segar-segar yuk, Mba. Es atau Rujak”. Ini saya mau mulai ngerepotin, nih.

Ayuh, Dah. Rujak Cingur mau?”. Tawaran Mba Yun musti disetujui. Karena saya belum sekalipun mencicipi rujak cingur.

Makan siang ini sebelum kami menuju Jembatan Suramadu. Menunya yaitu Rujak Cingur. Jujur, saya tidak tahu kuliner yang satu ini. Belum pernah melihat penampakannya sekalipun. Tapi, kalau namanya sering saya dengar. Ya, saya memang kudet.

Kami menyusuri jalan, gang dan lewat jalan tepi sungai pula. Saya tidak tahu arah. Mba Yun membawa saya ke Warung Ijo. Salah satu warung langganan Mba Yun yang menyediakan Lontong Mie, Rujak Cingur, Rujak Manis, Tahu Tek, Bubur Kacang Ijo, dll.

RUJAK CINGUR SURABAYA

Porsinya lumayan, ya. . .

Porsinya Ruajk Cingur sakdumbrek banget. Melihatnya saja sudah bikin kenyang. *bohong banget* Rujak cingur ini termasuk makanan khas Jawa Timur. Di Warung Ijo sendiri, satu porsi rujak cingur terdiri dari irisan beberapa jenis buah. Ada buah mentimun, bengkoang, belimbing, mangga, nanas dan kedondong. Ditambah sayuran kangkung, tauge dan oyong atau apalah tidak paham. Hahaha Sebagai ciri khasnya, tentu ditambah dengan cingur serta irisan tahu, tempe dan juga separo telor rebus.

RUJAK CINGUR SURABAYA

Ini si Cingur. . .

Masih ada dua bahan lagi, tapi saya tidak memilihnya. Yaitu; pisang klutuk dan lontong. Seluruh bahan tadi disajikan di piring, kemudian disiram dengan sambel petis yang kental. Harum terasi amat terasa pada sambal petis. Kami menyantapnya dengan tambahan kerupuk. Sembari ngobrol agak serius, rujak cingur tak kunjung habis. Sampai kami merasa kenyang pun ternyata belum habis. Memang ini porsi besar.

Lalu, mengapa saya merasa bingung ketika menyantap Rujak Cingur?

1. Seperti yang saya katakan tadi. Bahwa saya kudet atau apalah namanya. Belum pernah melihat penampakan rujak cingur. Tak pernah mencari tahu, googling atau sejenisnya.

2. Bingung melihat isi dari rujak cingur yang sedikit mirip dengan lotek. Karena, saya mengira tidak ada sayurannya.

3. Bingung ketika lidah bertemu dengan makanan kenyal. Saya kira adalah siomay. Tapi, ternyata cingur is moncong sapi. Apa boleh buat, cingur sudah masuk. Saya hanya bisa pasrah.

4. Saking bingungnya bertemu cingur, saya langsung menelannya tanpa menguyah terlebih dahulu. Dan ini tetap nikmat.

5. Makin bingung si rujak cingur tidak habis-habis, akhirnya kami tinggal pergi saja. Saya tidak membayar, karena sidah dibayar sama Bos Yun. Thank you, Bos.

Sekian pengalaman santap rujak cingur dengan penuh kebingungan. Semoga teman-teman yang membaca tulisan ini tidak bingung. Tetap ceria dengan tebar manfaat.

35 thoughts on “Santap Rujak Cingur Dengan Penuh Kebingungan

  1. oh jadi rujak cingur penampakannya begitu toh Dah? itu cingurnya malah mirip kikil ya, aku kira dulu bener2 berbentuk cingur lho.. hehehe #samakudet

    Iyaa, udah mirip kikil. Asyiik, ada temannya. 😆

  2. wah… ternyata isinya moncong sapi yia bos…
    kalau diamat-amati kata cingur sepertinya sama dengan kata cungur yang berarti hidung yia bos…

    Hahahaha. Cerdas banget, Mas Com. 😆

  3. aku tahu cingur itu apa… cuma ga nyangka kalau rujak cingur itu mirip pecel. hihi…..
    ikut giveawayku yo Dah. bikin burung kertas buat keponakan. hehr

    Insya Allah ikut a, Mba.

  4. Wuih.. Dhe malah kirain rujak cingur itu dikasih cingur beneran berbentuk hidung sapi. hahahaha.. ternyata seperti kikil *doh*
    Oiya mba, di blog Dhe ada award buatmu, diambil yaa.. makasii ^^

    Katanya, ada juga yang masih bentuk hidung, Mba Dhe. Insya Allah saya kerjakan, Mba. 😆

  5. Dengan membaca postingan ini, membuatku semakin yakin untuk tidak mencoba memakan rujak cingur, hahaha… 😀

    Emmm, kalau menurut saya sih ada baiknya nyobain. Kan termasuk kuliner khas, Uda. Cicip aja meski dikit. 😆

  6. dua tahun lebih di Surabaya aku belum sanggup nyobain rujak cingur mbak, selain nggak doyan petis, membayangkan si cingur itu lo… geliii 🙁

    Hahaha, jangan dibayangke deh, Mba. 😆

  7. Idaaah mana ada rujak dikasih telor? Rujak gak ada telornya haha..
    Trus gedhang klutuknya diulek barengan sama kacang jadi gak ada penampakannya. Secara rujak cingur itu wenak banget lho rasanya nano-nano 😀

    Soalnya, saya minta ditambahin telor, Mba. Yang ada di rames itu. wkwkwk. HoOh po, tapi saya tetap enggak bisa merasakannya. #ngeyel banget, ya. 😆

  8. kalau di bogor rujak cingur itu.. cuma buah2n aja yah ka, sama dikasih kacang tanah yang udah di goreng.. kalau disana ada sayuran pluss.. cingur yang mirip kikil itu? hhi, aku baruu tau juga ini 😀

    Itu sama dengan rujak biasa dong ya, Rani. 😆

  9. Aku tau rujak cingur tuh justru setelah nikah .. awalnya agak2 jijay pas dikasi tau itu berasal dari mulut sapi tapi belakangan malah ketagihan… unik n enak

    Jadi makanan favorit malah ya, Bu? 😆

  10. wah kalau rujak cingur dijamin enak memang mak…cocok dilidah saya juga .. Masakan jawa timur yang tidak familiar di lidah saya itu rujak soto banyuwangi…:)

    Emang ada apa dengan citarasa soto Banyuwangi, Mba? 😆

  11. Mbak ida cingur langsung ditelen opo ora mendelik2 matanya… Hihi

    Mba bisa merasakan, kan? Tenggorokan langsung penuh. 😆

  12. Hahaha.. idah kocak bener lg bingung gtu…
    Rujak cingur kesukaan papaku yg asli surabaya.. jd aku tau apa itu isinya…
    Dan aku nggak pernah doyan..

    Hahahaaa..

    Itu foto di atas bukan saya lho, Mba. 😛 Udah pernah nyobain kan, Mba?

  13. rujak cingur yang isinya campur (ada buahnya juga) lebih cetar membahana mbak, pokoe semua rujak khas jawa timur aku suka, 🙂
    kapan2 kita ngrujak bareng yuk, mbak..

    Ayoo, tak traktir, Damai. 😆

  14. Kalau tadi hanya lihat foto saja, saya kira itu gado-gado lho, hahah.
    Soalnya kalau rujak kan ada warna-warni buah, ya.

    Untung baca judul dan isinya juga, ya. 😆

  15. Whats?? dirimu belum pernah ngerasain rujak cingur sebelumnya? Ih, kemana ajaaa?? hahaha
    Itu makanan favoritku loh! Udah dimakan aja semuanya? Kenapa ditinggalin? duh mubadzir dong? Dosa loh! *hayah kono*
    Emang gak kabeh wong seneng mangan rujak cingur. Nek aku seneng banget. Wis pokoke rujak itu enak sekali.
    Atau jangan2 rujakmu kuwi rasane sing gak podo karo sing biasane tak rasakne? Maybe. Soalnya gak semua bakul rujak, rujake enak.

    Wuih, dadi kepingin rujak…

    No no no, sekarang sudah merasakan, kan sudah tak posting. 😛 Dodolan rujak, Mas Ndop. 😆

  16. Saya penggemar rujak cingur, Idah…dulu kayaknya nggak pake telur rebus deh, hehe, variasi tambahan kali ya!
    Buat yang belum biasa, rasa rujak cingur memang agak-agak aneh, tapi percaya deh, kalo kita udah makan berkali-kali, pasti bikin ketagihan karena rasanya yang unik dan tidak biasa itu tadi…
    😀

    Itu rasa-rasa saya saja pakai telor, Mba. Hihihi. Kalau udah kulina, jadi enak ya, Mba. 😆

  17. Kalo rujak cingur di Surabaya belum pernah nyobain, kapan-kapan donk ajakin ke sana 😀

    Jauuuuhnyeee, Om. 😆

  18. saya tuh sebenrnya penasaran sama rasa rujak cingur tapi krn ngebayangin yang dimakan apaan jadi selalu ragu heheheh emang beneran enak ya ?

    Enak itu relatif ya, Kaa. 😆

  19. Waaah, sekian lama saya makan rujak petis, belum pernah ada tambahan buahnya hiks hiks biasanya ih kangkung, taoge, tahu,tempe, kerupuk yang disiram sambel petis, uhhh sedepnyooooo (cingurnya skip ah, gak doyan hihihihi)
    malah baru tau ini lo mbak kalo rujak petis itu ada yang pake buah hahaha

    Geli cingurnya, ya. 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *