BANNER REVIEW ONLINE SHOP

Bingkisan Menjelang Puasa Ramadhan

Usai shalat dzuhur, saya tiduran di serambi mushala kantor untuk sekadar meluruskan tubuh. Agaknya masih malas mengunjungi kantin. Belum terlalu lapar. Ini, nih, yang membuat siang hari makin berwarna.

Bisa tiduran saat jam istirahat menjadikan siang hari lebih istimewa? Bukan! Ada hal lain yang lebih menyenangkan. Yaitu mendengarkan teman-teman, tak lain para ibu bercerita. πŸ˜† Cerita lho, ya, bukan GZPin orang lain, apalagi artes.

Taulah, ya, ibu-ibu kalau cerita tuh antusias banget. Intonasinya oke, ekspresinya juga dapat! Itulah sebabnya, saya suka melihat dan mendengar mereka bercerita. Terlebih, cerita yang disampaikan sangat beragam. Apa saja bisa menjadi bahan perbincangan. Sebuah pertanda bahwaΒ wanita itu kreatif banget! :mrgreen:

Topik atau bahan cerita yang paling sering dibahas adalah seputar rumah tangga beserta isinya. Ada suami, anak-anak, dapur, kamar mandi, kamar tidur dan masih banyak lagi. Adakalanya nyerempet rumput tetangga yang tiap hari disiram dan makin hijau. GZP, dong? πŸ˜† πŸ˜†

Akhir-akhir ini, pembahasan yang menjadi trending yaitu tentang puasa ramadhan. Seorang teman yang berbaring di sebelah kanan saya mulai membuka percakapan. Kalau ngga salah, kurang lebih dua puluh hari lagi masuk bulan suci ramadhan, ya“.

Saya selalu kagum dengan orang yang memberi perhatian dan ingat akan moment penting pada agamanya. Saya juga tahu kalau sebentar lagi puasa ramadhan. Tapi, ngga paham kurang berapa hari lagi. πŸ˜‰

Idah sudah mempersiapkan apa saja untuk ramadhan nanti?. Pertanyaan ringan dari teman, namun ngga bisa langsung saya jawab. Tiba-tibaΒ teringat status saya di facebook saat ramadhan tahun lalu. πŸ˜€ Tak lama berpikir, saya asal nyeletuk. Menyiapkan stamina, jiwa dan raga.Β πŸ˜†

Jawaban yang standard banget. Sangat bertolak belakang dengan jawaban teman-teman lain yang membuat saya agak susah untuk tidak menutup muka. Sebagian besar dari mereka sudah mempersiapkan beberapa keperluan untuk menyambut sekaligus menyempurnakan ibadah puasa nanti. Membeli mukena, misalnya.

Tiap bulan, dua bulan atau tiga bulan sekali saja bisa menyempatkan diri untuk membeli kosmetik, pulsa atau kebutuhan lain yang sudah masuk pada daftar belanja penting. Tapi, membeli mukena cukup diagendakan dua tahun atau tiga tahun sekali. Ini sangat wajar, bukan? πŸ˜‰ Ya…mana mungkin koleksi mukena, ya. *berpikir dangkal*

Mukena lama yang sekiranya masih layak pakai bisa disumbangkan ke mushala atau diberikan tetangga yang sekiranya membutuhkan. Akan lebih bermanfaat ketimbang disimpan di dalam almari. Kemudian, ada yang merasa ditimpuk dengan gerobak mpek-mpek. πŸ˜†

Beberapa teman juga ada yang sudah mulai mencari bingkisan menjelang puasa ramadhan yang akan diberikan kepada suami, saudara dan tetangga dekat rumah yang tergolong kurang mampu.

Sejuk banget mendengar cerita teman-teman yang begitu menginspirasi. Jikalau ada rejeki lebih, ingin rasanya memberi sarung atau kebutuhan lain jelang ramadhan nanti. Sedikit-dikit dululah, sesuai kemampuan. Soalnya, sejauh ini saya lebih memperhatikan kebutuhan jelang hari kemenangan yang tak lain hari lebaran. Ngga ada bosannya melihat koleksi lebaran di ZALORAΒ yang ada di etalase toko online. Godaanya memang dahsyat banget, sih, ya. πŸ˜†

Kira-kira, kamu akan ngasih kado ke siapa jelang puasa ramadhan tahun ini?

19 thoughts on “Bingkisan Menjelang Puasa Ramadhan

  1. Jadi inget dulu hobi banget tiduran pas jam istirahat kantor, kayak surga dunia kalau bisa pules meski cuma seperempat jam meremnya.
    Oh ya bentar lagi puasa trus lebaran, beli baju baru nih.. *cek anggaran* Halah

    Anggaran kamu pasti banyak, Kak. πŸ˜€

  2. Boleh juga nih ide. Jujur aja, sampai sekarang belum pernah ngasih bingkisan atau nyiapin bingkisan ketika ramadhan datang menghampiri.

    Terima kasih untuk idenya.

    Sama2, Kak. πŸ˜€

  3. pertama2 mau ngucapin selamat atas kehamilannya mbak… ^_^ semoga lancar sehat n seruuu pastinyaaa πŸ˜€

    Aaah…makasih banget doanya, Ina. πŸ˜€

    bingkisan untuk lebaran aku mau kasih ke adek+bapak.
    sarung gitu kayak di gambar bagus kayaknya.
    kalo mukena enaknya buat ibu.
    zalora emang bahannya bagus, aku pernah nyoba kerudungnya.
    mau donk dapet job review dari zalora xixixixi

    Kerudung yang pashmina bukan? πŸ˜€

  4. Udah deket aja Ramadhan. Nggak terasa setahun berlalu di kota ini. Tapi aku lagi bokek je πŸ˜€

    Rejeki akan menghampirimu, Mbak. πŸ˜€

  5. Hihihi.. aku jg membeli mukena baru utk aku dan vania, Idah.. alhamdulillah…
    Buat bingkisan lebaran utk saudara dan teman, aku udah koleksi buku hihihi…
    Mukena dan sarungnya oke2 tuh ya Idah.. πŸ˜€

    Alhamdulillaah…semoga berkah ya, Mbak. πŸ˜€

  6. Melihat sarung dan mukenahnya aku jadi ingin segera belanja. Hahah…
    Eh, tapi tahan dulu. Kali aja mba idah mau kasih bingkisan ke aku berupa mukenahnya. *Ehh πŸ˜€

    Hahaha…Nurri! πŸ˜€

  7. Kebetulan aku udh nyiapin bingkisan kerudung buat temen2 ngajiku…hehhehe…berharap romadhon kl ini nyampe n lbh berkah…aamiin

    Alhamdulillaah..semoga berkah ya, Mbak. πŸ˜€

  8. Ngga spesifik itu siih yang pasti nyiapin uang berlebih jadi sebelum puasa nabung lebih dikuatin deh, menurutku tidak mesti baru sih prinsifku.

    Kuatkan pertahanan, ya. πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *