BANNER REVIEW ONLINE SHOP

4 Kesalahan Ini Membuat Mukena Mudah Rusak

Senang sekali rasanya kalau memiliki mukena “cantik”. Terlepas dari motif dan model, mukena cantik, tuh, mukena yang terjaga kebersihannya. Mukena bersih membuat aktivitas ibadah jadi semakin khusyuk. Iya, kaaan! šŸ˜‰

Semua orang pasti menyukai kebersihan, apalagi wanita. Namun, sayangnya ngga sedikit wanita yang belum paham cara merawat mukena. Sehingga mukena jadi rentan rusak ketika sudah dipakai selama beberapa saat.

Teman-teman pernah menjumpai mukena rusak? Aku jarang menjumpainya selain di Mushala tempat wisata atau di SPBU. šŸ˜† Rusaknya bukan rusak yang parah, sih. Hanya sobek-sobek kecil pada bagian leher, jahitan sekitar dada, atau pada lingkar pinggang.

Sebenarnya merawat mukena itu tidak sulit, kok. Kita bisa menghindari 4 kesalahan yang bisa membuat mukena mudah rusak. Berikut ini kesalahan-kesalahan yang menjadikan mukena ngga awet.

Meletakkan Mukena Sembarangan

Mukena yang diletakkan di sembarang tempat tentu rentan terkena kotoran, tumpahan makanan atau tersangkut benda tajam. Oleh sebab itu, ada baiknya simpan lah mukena di tempat tertutup. Di alemari pakaian atau pada tas khusus mukena, misalnya.

Mencuci Mukena dengan Mesin Cuci

Mencuci mukena sebaiknya tidak menggunakan mesin cuci. Sebab putaran musin cuci yang kencang malah bisa merusak tekstur mukena. Akibatnya, mukena bisa rapuh dan mudah sobek jika sering dicuci di mesin cuci. Solusinya, cucilah mukena dengan menggunakan tangan secara perlahan-lahan. Mencuci mukena secara manual akan membuat mukena awet. Serius. šŸ˜‰

MUKENA BORDIR

Menjemur Mukena di Terik Matahari

Sinar matahari yang terik dapat membuat warna mukena cepat memudar. Apalagi mukena parasut. Kita ngga perlu menjemur di bawah sinar matahari, karena hanya terkena angin pun akan kering. Kita hanya perlu menjemur mukena di tempat yang teduh dan tidak terkena sinar matahari secara langsung.

Menyetrika Mukena

Mukena yang terbuat dari bahan tertentu seperti parasut atau bahan lain yang tak mudah kusut akan lebih awet jika tidak disetrika. Bila ingin menyetrika mukena, sebaiknya setrika diatur dengan temperatur rendah agar tidak merusak serat-serat kain mukena. Kain mukena yang terkena panas berlebihan juga bisa kehilangan kilaunya dan tampak kusam.

Jika Teman-teman menghindari empat hal di atas, insya allah mukena akan awet meski mukena bisa didapat dengan harga terjangkau. Apalagi jika belinya secara online. Mukena online murah kini tersedia di MatahariMall. Ngga hanya mukena saja, beberapa produk yang dijual di MatahariMall rata-rata “ramah dompet”. Ngga percaya? Coba saja tengok di MatahariMall. ^_*

17 thoughts on “4 Kesalahan Ini Membuat Mukena Mudah Rusak

  1. Untung ibuku nggak pernah nyuci mukena atau pakaian lainnya dengan mesin cuci ya karena belum punya sih hehehe. Dan mukena dari tahun berapa sampai sekarang masih awet hihi.

  2. Tergantung mesin cucinya juga sih. Kalau bukaan atas memang cenderung merusak pakaian. Gak cuma mukena doang. Tapi kalau mesin cuci bukaan depan gak merusak baju sama sekali.

  3. Tapi kalau terlanjur rusak, ada solusinya. Bisa dibuat taplak meja makan bentuk bulat. Sayang kan… pinggiran mukena kan bagus bagus rendanya.

  4. Pantesan mukena istri gampang sekali rusak, padahal 3 bulan baru dibeli bulan berikutnya minta beli lagi wkwk ternyata begini ya mbak. tp gpp dah…

  5. nah kayaknya yang no 2 itu yang paling banyak diteledori sama para wanita, maksih mba infonya, kayakya istri saya harus segera baca nih artikelnya

Leave a Reply to Khair Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *