Dari Gubernuran Sampai McDonald’s Semarang

Dari Gubernuran Sampai McDonald’s Semarang saya tempuh dengan jalan kaki lho. Tapi bohong. πŸ˜† Awalnya saya memang berniat jeng-jeng saja ke Semarang. Tapi, karena mempunyai beberapa teman yang tinggal di sana, *sok* jadi saya sempatkan untuk silaturrahim dahulu dengan mereka. Emm. . .aliasnya tuh KOPDAR. πŸ˜‰ Sebelum ke Gubernuran, saya janjian dengan salah satu sahabat di Ada Swalayan. Adalah Citra. Setelah dijemput Citra, saya langsung ke singgah sejenak di rumah Mba Noorma bersama Citra, Mas Adnan danΒ  Mas Soleh. Kedua Mas ini teman saya yang kebetulan sedang ada di Semarang. Di rumah Mboke Noofa tidak ada dokumentasinya. πŸ˜† #Hoooeek

Foto di atas diambil oleh Kety pada malam hari di depan Kantor Gubernuran, Semarang. Di depan kantor gubernuran lah saya janjian dan bertemu dengan Ibu Guru Cheila. πŸ™‚ Kesan pertama melihat Mba Cheila tuuuuuh, apa ya? Emmmm. . .Orangnya baik, senyumnya manis, ramah dan cowoknya tuh tinggi. πŸ˜† #gak nyambung. Ya, Mba Cheila datang bersama mamasnya. πŸ™‚Β  Kami di depan gubernuran tidak lama, karena semua pada lapar. Jadi, kami langsung cap-cus ke Pujasera yang ada di Simpang Lima. Tapi sayangnya Mba Cheila tigak ikut, karena dia sudah makan.

Pujasera Simpang Lima

Mas Soleh, Saya, Siapa, Citra dan Kety

Di Pujasera kami langsung cari makan, semua pesen satu jenis makanan, yaitu PECEL SAYUR. Kata Citra tuh pecelnya enak, jadi saya penasaran dengan rasa pecelnya. Saat makan tuh rasanya buru-buru banget, karena setelah makan mau langsung jalan ke Lawang Sewu bersama Mba Cheila juga. Saya memang berniat ke Lawang Sewu saat malam hari, sekalian uji nyali gitu. πŸ˜†

Lawang Sewu Semarang

Penampakan Satu-Satu

Suasana malam hari di “Lawang Sewu tuh benar-benar tidak syereeeeem. Mengapa? Karena di Lawang Sewu kami jungkir balik bernasis ria. πŸ˜† Jadi, suasana mistisnya benar-benar hancur karena kenarsisan kami, narsis disamping Lawang. πŸ˜† Eh, Tapi Mba Cheila katanya merinding gitu, meski merinding tapi dia tetap enjoy untuk berfotoria koq. Foto prewedding. πŸ˜›

McDonald's Simpang Lima

Kety, Citra, Ibu Budhi dan Saya

Nah, ini muara terakhir nih. Bertemu dengan Ibu Budhi di McDonald’s. Saat itu jalan memang macet, jadi Mba Esti sedikit terbata-bata dijalan.nSesuai dengan anjuran dari Mba Esti, kami pun memesan makanan dulu sembari menunggunya. Eh . .Belum mulai makan, akhirnya Mba Esti datang juga. Mba Esti nyari-nyari saya di McD, dimana dimana dimana? Gak ada dak ada gak ada koq. . . πŸ˜† Tapi, selang beberapa menit kahirnya kami dipertemukan. πŸ™‚ Iiiiih. . . Ibu Budi tuh mirip orang china lho, putiiiih bangeeet, sipit, baik dan ramah juga. Pinginnya sih foto berdua saja sama Ibu Budi, sambil berpelukan gitu. πŸ˜† Tapi karena Bapak Budi tidak dapat tempat parkir, jadi Ibu Budi keluar untuk menjemputnya dan akhirnya tidak balik lagi ke McD deh. πŸ˜† Simpang Lima maceet pakai bangeet. . . πŸ˜›

Semua teman saya tuh baik-baik, jadi jangan pernah menyangka kalau saya orang buruk ya? πŸ˜† #ngaco. Dari Gubernuran Sampai McDonald’s SemarangΒ saya mbonceng Kety. Ngaku nih ya. . .Β  Terima Kasih untuk Citra, Kety, Mba Cheila, Mba Esti,Β  Mas Andim dan keluarga. Semoga semua kebaikan kalian mendapatkan balasan dariNya dan sampai berjumpa dilain kesempatan. ^_*

Lawang Sewu

Ingin Jadi Milyarder?

19 thoughts on “Dari Gubernuran Sampai McDonald’s Semarang

  1. Adoooh, udah lama banget gak ada yg bilang aq mirip orang cina..sejak berjilbab tentu saja πŸ™‚
    Sayang cuma bentar ya, maaaaf banget πŸ™

    Iyakah, Mba? πŸ˜€
    Semoga lain kali bisa lebih lama dan naik gunung ya, Mba. πŸ˜€

  2. Hmm..bulan maret ini akeh wong kopdar, bisa dikatakan Maret Kopdar πŸ˜€
    Aku belum keturutan nang Lawang Sewu, padahal cek kepingine lo dik πŸ™‚

    Lain waktu ke Lawang Sewu sama umi dan anak2, Brade. πŸ˜†

  3. ouwooo uwoooo uwooooolalalalalalallala
    syabib bibibsyaaabib
    #bentuk rasa iri

    Iri yang positip, Mi. πŸ˜† Dubiduu bidu baeeee. .. πŸ˜†

  4. Saya belum kenal Kety dan Citra lho
    Asyik ya bisa ke Lawang Sewu.
    Salam hangat dari Surabaya

    Ayoo, kenalan dulu, Dhe. πŸ˜€
    Asyiik bangettt, suasanya adeem, nyes. πŸ™‚

  5. hahaha..beneran ngeri pas di lawang sewu..padahal udah rame2 πŸ™‚
    makasih juga ya nduk waktunya buat ketemu aku di gubernuran…kapan2 lagi yak πŸ˜€

    Ngeri tapi masih tetap bisa eksis dong ya. πŸ˜€ Siiip, lain waktu insya Alloh ya, Mba. πŸ™‚

  6. Duuhh..senengnya yang Kopdar..
    Sama Bu guru kecil pula..

    #menunggu giliran di Bandung

    Semoga bisa sampai Bandung ya, Teh. πŸ˜†

  7. Huaah asyiknya, beberapa blog yang saya kunjungi pada kopdaran postingannya …
    Trus pulang dari Lawang Sewu, gak ada yang ngikutin?

    Musim kopdar kali ya, Mba. πŸ˜€ Ada dong. Ada Citra dan Kety. Ngikutin sampai kamar. πŸ˜†

  8. Pas dikabari oleh eMaknya Noofa, saya lagi mudik ke Kudus, jadinya nggak bisa ketemu Mbak Idahceris…

    Semoga lain waktu bisa ketemu Pak Mars. πŸ™‚

  9. Banyak kesannya ini Mbak πŸ™‚
    Seru ini saya lihat sampai jingkrak gitu fotonya πŸ™‚

    Benar sekalai, Mas. Sangat mengesankan. πŸ˜† Kalau itu sih wajib jingkrak. πŸ˜†

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *