wedang ronde ronde

Hanya Pilih-pilih Kue Lebaran

Perempuan yang punya hobi belanja tuh bejibun banget jumlahnya, ya. Bisa jadi, 9 dari 10 perempuan punya hobi yang sama, yaitu belanja-belanji. Saya ngga ngadain survey, sih. Hanya saja, pas kemarin kumpul bareng para sepupu yang sudah dewasa, ternyata kesemuanya suka belanja. Tentunya kecuali saya, dong. 😳 Tapi bohong. 😆

Saya cukup gemar belanja kebutuhan harian. Jarang mengandalkan online shop, sih. Apalagi kalau sekadar belanja bumbu-bumbu. Mending berangkat ke pasar lah, ya. Banyak pilihan dan juga bisa melihatnya dengan jelas.

Seminggu sebelum lebaran, saya mulai cari tahu kreasi kue lebaran melalui internet. Semisal ada resep kue yang cocok mudah, saya save pages. Siapa tahu bisa membuatnya. Melihat kue yang menarik, langsung saya masukkan whislist, dong. Siapa tahu bisa membelinya. 😆

Zaman modern seperti ini, sudah jarang terlihat keluarga yang sibuk membuat kue. Ngga seperti zaman dahulu saat saya masih SD, ya. Giling kacang untuk membuat roti kacang saja bisa nyampe lima kilo. Belum lagi kue nastar yang hampir seluruh lapisan masyarakat menyukainya. Bikin selai nanas sendiri, terus di atasnya diberi cengkih agar kue makin harum. 😆

Niat nostalgia membuat nastar apel pupus sudah. Iya, ternyata saya tidak punya banyak waktu untuk di dapur. Libur lebaran saja H-1. *alasan yang tepat untuk mengganti rasa malas* 😆 Pun dengan niat membeli kue-kue lucu di online shop. Pupus.

Sadar banget rumah saya jauh dari Ibu Kota. Mikir banget untuk proses pengirimannya. Takut sampai alamat roti itu sudah ngga imut lagi. Kan nanti saya bisa sedih. 😆

Sebagai alternatif lain, saya piluh-pilih kue lebaran di pasar. Mentok banget, ya. Ujung-ujungnya pasar. Hahaha Persediaan aneka kue lebaran di pasar cukup lengkap dan menarik. Ngga mengecewakan bagi para perempuan yang memang ngga sempat atau bahkan ngga bisa bikin kue. Iya, kan buu ibuuu? 😉

Begitu juga dengan harga. Ada yang menyediakan paketan dalam bentuk toples. Tak sedikit juga yang melayani pembelian eceran.

Uniknya saya nih, ya. Saat sedsng pilih-pilih di toko kue, saya semangat memilih aneka macam kue yang yummi dan menarik. Baik untuk anak-anak, dewasa, orangtua, sampai kue kesukaan sendiri. Tapi, sampai lebaran tiba, kue yang menjadi favorit malas saya sentuh, apalagi menikmatinya.

Padahal, untuk pribadi, saya hanya membeli kue lapis, nastar, dan roka. Manis semua! :mrgreen: Tapi, ngga tahu kenapa, kemarin ini yang sering saya cemil singkong bakar balado milik adik. Wkwkwk…

Kalau kata Ibuk, ini kebiasaan saya yang kurang baik dari kecil. Ingin dowang, pilih-pilih dowang, tapi malas memakannya. Sebagai perangsang, harus ada seorang yang makan camilan saya dahulu, barulah saya ikut makan. 😛 *anak kecil mode on*

9 thoughts on “Hanya Pilih-pilih Kue Lebaran

  1. Berhubung aku juga nyiapin kue untuk rumah ortuku, jadinya ya bikin, ya beli. Tapi belinya pesen sama temanku yang tukang bikin kue, nggak beli di pasar. Kurang percaya aja sama bahan2nya kalau beli di pasar.

  2. kalo saya gak pusing ikut pilih kue lebaran, tinggal ikut saja apa maunya bunda yang kuasa di dapur he he..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *