Puasa Hari Pertama di Awal Bulan, Atur Waktu Biar Enggak Ngos-ngosan

Puasa Hari Pertama

Puasa Hari Pertama di Awal Bulan – Selembar jadwal imsakiyah ramadan 2022 sudah saya dapatkan dari salah satu petugas bank yang biasa ke kantor. Pada jadwal tertera jika awal ramadan jatuh pada hari Sabtu, tanggal 2 April 2022.

Sebelumnya aku memang enggak ngehΒ kalau puasa ramadan dimulai hari Sabtu. Aku kira tanggal 2 April, tuh, hari Ahad. Yaudah, dengan percaya diri aku chat suami dengan maksud mengajak jalan-jalan sebelum ramadan ke Serulingmas karena HTM cuma Rp 10 ribu dan berlaku hanya 2 hari saja di tanggal 2-3 April 2022. Terus dia balas chatΒ aku dengan emotikon ketawa, dong.

Hello, Sabtu udah puasa! πŸ˜† πŸ˜€

Aku pun kembali melihat jadwal imsakiyah. Tercetak tanggal 2 April mulai puasa, dan ternyata memang hari Sabtu. Hahaha. Lagi pupus-pupusnya, suami kembali chatΒ kalau puasa hari pertama ramadan 2022 belum jelas masih menunggu sidang isbat. Iya, sebagian umat muslim memang ada yang sudah fix memulai puasa di hari Sabtu, namun kami memilih menunggu keputusan dari pemerintah. Tapi, meskipun puasa pertama hari Minggu, kami tetap enggak bisa jalan-jalan karena Ayah Wildan hari Sabtu tetap masuk, liburnya Minggu. Qiqiqi. Nasib.

Ketimbang di rumah cuma rebahan dowang, anak-anak juga lagi asyik main sama mamak ART, aku kembali melakukan review jadwal harian. Pikirku mumpung ada kesempatan dan di bulan penuh ampunan ini memang harus pintar-pintar membagi waktu supaya bisa mendapatkan goal dari apa yang sudah ditargetkan di bulan ramadan. πŸ˜‰

Mengatur Waktu Saat Ramadan

Kenapa Harus Kembali Mengatur Waktu di Bulan Ramadan?

Sudah menjadi kebiasaan aku ketika ramadan tiba yaitu mengatur kembali waktu atau semacam membuat jadwal baru layaknya anak yang baru masuk sekolah supaya enggak telat. πŸ˜† Sebenarnya aku bukan termasuk orang yang sibuk, sih. Tapi karena di bulan suci, kan, ada banyak kegiatan atau aktivitas yang enggak seperti hari-hari bisa. Menyiapkan menu sahur atau menu buka puasa, misalnya. Meskipun waktu masak yang biasanya dimulai pukul 6 pagi sebenarnya sama saja ketika digeser menjadi pukul 3 pagi, sih. Artinya, sama-sama masak hanya beda jam. Tapi masak untuk sahur membutuhkan effort yang sangat tinggi. Hahaha. Belum lagi waktu memasak menjelang buka puasa. Biasanya setelah mandi sore langsung mainan sama anak-anak, ini sepulang kerja langsung buru-buru ke dapur untuk menyiapkan takjil dan menu buka puasa, ya. Repot amat, Ibun. Tinggal pesan antar masakan saja, lho. πŸ˜› πŸ˜›

Bagi aku penting banget mengatur kembali waktu untuk memulai kegiatan dari puasa hari pertama supaya ada geregetnya. Apalagi kita semua tahu kalau bulan ramadan adalah bulan penuh ampunan. Rasanya enggak ingin menyia-nyiakan bulan suci ini. Dalam benak dan batin juga rasanya sudah melekat untuk terus perbanyak ibadah, ibadah, dan ibadah karena pahalanya akan dilipat gandakan. Jadi, enggak hanya mengatur waktu saja, tapi juga menentukan target-target selama bulan suci ramadan termasuk target ibadah.

Tetap Menerima Pekerjaan Tambahan di Puasa Hari Pertama.

Ramadan perbanyak ibadah, woy. Kerja mulu! πŸ˜†

Duuh…siapa yang enggak senang ketika diberi pekerjaan? πŸ˜‰ Ini salah satu alasan aku untuk kembali atur waktu. Sekali pun di bulan ramadan, menerima pekerjaan tambahan, tuh, sama sekali enggak mempengaruhi waktu ibadah asalkan bisa mengatur waktu. Makanya di ramadan tahun 2022 ketika ada beberapa penawaran pekerjaan tambahan sebagai Blogger dan Influencer yang rata-rata deadline-nya bulan ini, aku kembali mengatur waktu supaya tetap bisa menikmati pekerjaan, biar enggak ngos-ngosan juga! Kerja dalam kejaran itu enggak enak kan, gengs! πŸ˜†

Puasa Hari Pertama

Memilih untuk tetap menerima pekerjaan di bulan ramadan tentu sudah aku pikirkan jauh-jauh hari. Mungkin kalian juga demikian, ya. Etapi, pekerjaan yang datang mendadak pun beberapa tetap aku terima asal enggak memberatkan atau merasa berat dengan taskΒ yang harus diselesaikan. Bagi aku, bekerja itu asyik. Sama halnya dengan beribadah. Sama-sama mendatangkan kebahagiaan. Jadi, jika masih bisa berjalan dua-duanya di bulan ramadan, kenapa enggak! πŸ˜‰

Ya gimana, bekerja sudah menjadi passion! *eehhh πŸ˜†

Belum lagi Insya Alloh aku mengikuti challenge dari Blogger Perempuan (BP) yang mana dalam waktu 30 hari akan menulis di blog ini dengan tema yang sudah ditentukan oleh tim BP. Tulisan ini menjadi blog post pertama challenge dari BP dengan tema Puasa 2022. Terbayang ngos-ngosannya kalau enggak mengatur waktu dari puasa hari pertama, kan. πŸ˜›

You Might Also Like

23 Comments

  1. Tian lustiana

    Semoga selalu diberikan kemudahan yah untuk berpuasa di tahun ini, aamiin.

  2. nurulrahma

    Memang ibadah di bulan Ramadan ini salah satu hikmahnya adalah; kita jadi bisa melakukan time management dgn lebih baik ya Mba.
    Alhamdulillah, semogaaaa Allah berikan hal2 baik untuk kita semua, aamiinn

  3. Lintang

    Bener deh, ngatur waktu di bulan Ramadan harus bikin plan lagi. Alhamdulillah kalo bisa nerima pekerjaan, tapi juga bisa nambah kualitas ibadah (juga cukup buat ngedrakor wkwk). Semoga sukses ikut challenge BPN. Semangat!

  4. Ucig

    wah salut yg ikut challenge BP… semoga lancar ya bisa posting dengan happy selalu ^^
    mengatur waktu di bulan ramadhan penting banget, aku ngerasa bagi waktu sama masak, ngurus anak dan ibadah. Habis subuh atau sebelum sahur bisa agak lowong nih aku, target tadarusan.
    Wah kalau minggu seru ya, anak2 pasti lebih happy pas bapacknya ada

  5. Bibi Titi Teliti

    Selama bulan puasa memang harus ngatur2 jadwal lagi yah Idaaah,
    Selain jadwal anter jemput sekolah, jadwal masak juga jadi berubah ke sore hari kan yaaah
    Mana harus bikin takjil pulak kan rada ribet hehe

  6. gusti yeni

    Saya kira juga puasa tanggal 2 mak trs ngajak suami jalan2 staycation sejak kamis sampai sabtu yaa itung2 pengalaman sahur di hotel. Ternyata puasa mulai tanggal 3 tapi ga rugi sih sama aja masih jalan jalan baru pulang sabtu sore menjelang persiapan tarwih.

  7. Eni Rahayu

    Bener banget nih di bulan puasa ini aktivitas semakin banyak dan waktu tidur yang berubah dan berkurang jadi penting banget nih buat mengatur waktu untuk menjaga kesehatan tubuh. Semangat terus buat challenge nya dan tetap jaga kesehatan ya

  8. Momtraveler

    Semangat ikutan challenge nya BP ya idah lumayan bisa update blog dan dapet tambahan pahala juga klo tulisan kita bermanfaat buat pembaca ya

  9. Zulaeha

    Wah sama nih, masuk bulan Ramadhan akupun juga mengatur ulang setting waktu jadwal kerja dan di rumah soalnya kerja shift, kadang buka dan sahur di tempat kerja. :’) Apalagi kalau ada job sampingan lagi ya, pasti harus ngatur waktu banget supaya semuanya bisa dilakukan sesuai target.

  10. Nia Haryanto

    Bener banget, masuk bulan puasa ini kudu bisa manage waktu ya. Huhu aku kewalahan nih pas hari pertama. Mana jam tidur gak karuan. Jadinya ngantuk terus. Alhamdulillah makin ke sini kamin lancar. Semoga bisa seterusnya deh. Semoga lancar juga ya puasa kita semua.

  11. Nurul Fitri Fatkhani

    Betul Mbak, memasuki Ramadhan, aktivitas kita ada sedikit perubahan. Jadi memang perlu diatur kembali waktunya. Biasanya bisa menulis di waktu sebelum subuh misalnya, sekarang harus menyiapkan makan sahur, jadi waktu menulisnya harus diubah juga

  12. Tanti Amelia

    “challenge” Ramadhan ku udah kumulai seminggu sejak sebelum ramadhan
    jadi aku ini kan adaptasi puasanya suka lemot ya, kalo puasa di awal aku pusiiiing banget tiga hari dan itu terjadi setiap tahun… jadi aku selalu mensiasati dengan puasa duluan,

    padahal udah diajarin temen senin kamis tapi ya, he he heeee
    kebiasaan ngopiku tiap pagi itu loh bikin maju mundur jalaninnya

  13. lendyagassi

    Betul sekali kak..
    Butuh banyak adaptasi saat memasuki bulan Ramadan. Dan yang dinanti memang challenge dari Blogger Perempuan, salah satunya. Karena tetap aktif menulis untuk mengisi blog dengan tulisan organik.

  14. Dian

    Ah iya, hari pertama aku juga Mayan ngos ngosan
    Emang penting banget ya mbak atur waktu saat Ramadan ini

  15. Liswanti

    Mengatur waktu di bulan ramadan penting ya mba. Akupun gitu, soalnya ada bayi juga, ngikuti anak bayi juga buat siapain semuanya.

  16. Andy Hardiyanti

    Berpuasa juga sambil bekerja dan bertanggung jawab untuk urusan rumah pastinya mesti pintar-pintar manajemen waktu ya mbak. Harus tahu dan patuh pada skala prioritas. Kenapa? biar jadwalnya gak berantakan. Biar semua urusan bisa dihandle dengan baik.

  17. Okti Li

    Tapi sekarang udah mulai terbiasa kan?
    Hehehe kalau tema sederhana merujuk ke pengalaman biasanya ceritanya lebih mudah dan mengalir. Semoga sebulan bisa sukses 30 artikel tema ya

  18. Uniek Kaswarganti

    Mantap sekali Bun Idah, rajin sekali menerima pekerjaan tambahan. Staminanya patut diacungi jempol, terutama dalam ikutan tantangan menulis nonstop 30 hari. Semangat terus ya buuun…

  19. herva yulyanti

    semangat mba, aku juga insyaAllah ikutan challenge bP tapi sekarang masih ketinggalan 4 post wkwkwk semangat ah semoga bisa nyusul aamiin meski puasa ttp harus produktif

  20. Rina Susanti

    Semangat mba ikut challengenya, sy pernah 2x ikutan 3 tahun lalu an, sekali dpt sekali kalah hehhe

  21. Nova Violita

    Memang sih cuma menggeser waktu masak dan makan, tapi cukup lelah juga..soalnya laper..heheh, jam siang itu banyak aktivitas. dan harus mengatur jadwal,,agar tidak terlalu lelah

  22. Sapti nurul hidayati

    Pokoknya puasa tetap harus produktif ya mbak.. Sehingga penting mengatur waktu agar stamina terjaga.

  23. Liza Fathia

    semangat terus mengikuti challenge ini mbak idah. aku belum pun nulis satupun. lagi hiperemesis parah dan mager. entah karena emang dasarnya malas atau bawaan hamil muda, hehehhe

Leave a Reply

%d bloggers like this: