Ngojek Ke Omas Maribaya, Kang!

JALAN-MENUJU-GIRITIRTA

Berpikir keras hanya untuk sekedar mengingat โ€œkapan saya terakhir naik ojekโ€. Semakin mengingat, lha kok makin tidak terdeteksi dalam memori yang kapasitasnya tingal sedikit ini. Low disk space. Hiist…. ngomong bae malas mengurai ingatan.

Menembus kawasan Dago Pakar, dan memilih trekking menuju Taman Hutan Raya (Tahura) Ir. Djuanda adalah pilihan cerdas. Apalagi bagi saya yang saat itu bisa dibilang tidak pernah olahraga.

Saya meminta kepada seorang teman untuk jalan santai menuju Tahura. Tak ada maksud lain, kecuali untuk mengirit tenaga. Hahaha…ini bohong banget! Padahal saya memang memiliki riwayat kurang baik dengan naik-naik gitu.

Sesampainya di Tahura yang sejuk banget itu, kami lanjut menemui Ir. Djuanda, goa, dan berlabuh di air terjun. Pada bagian air terjun ini, ada satu air terjun dengan lokasi cukup jauh dari objek lainnya. Adalah air terjun Omas Maribaya. Jadi inget Mpok cantik si Omas itu.

Awalnya, saya mengira Omas Maribaya adalah dua air terjun yang terpisah. Omas dan Maribaya. Tapi, ternyata bukan. Air terjun ini adalah satu kesatuan, bernama Omas Maribaya. Hanya saja, Maribaya adalah nama Jalan yang letaknya tak jauh dari Tahura. CMIIW.

Kamu tidak akan membayar retribusi lagi untuk menikmati air terjun ini. Karena sudah include dengan tiket masuk Tahura. Untuk mencapai air terjun yang berjarak kurang lebih lima kilo meter dari goa, kamu bisa menyusuri jalan yang saat itu sudah cukup rusak. Ampun deh kalau harus jalan lagi.

Mengingat nyawa baterai handphone masih sedikit, kami memutuskan untuk ngojek saja. #apa hubungannya coba? ๐Ÿ˜ณ

OMAS MARIBAYA
Ceria maksimum!

Iya, kalau sudah cukup lelah, sebaiknya kamu naik ojek saja. Karena tidak ada Ontang Anting. Lebar jalannya saja tidak ada satu meter.

Akang ojeknya baik-baik. Mereka malah menawarkan, kalau seandainya akan sewa sepeda motor saja boleh, dengan biaya yang sama, Rp 50.000, tanpa sopir. Karena baterai handphone masih 5%, kami menawar Rp 30.000 untuk bolak-balik.

Setelah berpikir keras, ternyata kami tidak berani menanggung resiko kalau seandainya diperjalanan motor mogok, atau malah ketemu Vampire ganteng. Akhirnya, kami memutuskan untuk ngojek ke Omas Maribaya.

Ini naik ojeknya berdua lho. Satu motor buat tiga orang. Saya, seorang teman yang bernama Sitti Rasuna Wibawa, dan Kang Ojek. Kamu bisa membayangkan, enggak? Betapa nikmatnya ngojek bertiga dimana kondisi jalan cukup rusak. Grenjal-grenjol kaya kae laaa. :mrgreen:

Tarik, Kang! :mrgreen:

You Might Also Like

26 Comments

  1. Una

    OMG daguku God! Pas abis dilancipin di Korea tuh >,<

    Murah ya, ngelancipin dagu di sana. ๐Ÿ˜›

    1. HM Zwan

      wahahahaha….unaaa

      Kenapa?

  2. nunu

    Saya kapan ya? Kayaknya paling seringnya jalan kaki kalau gak bawa motor hehehe

    Mandiri ya, Mba. ๐Ÿ˜›

  3. Lidya

    asyik tuh padahal kalo ketemunya sama vampire gamnteng

    ADa gak, sih. Vampir ganteng yang bukan KW. ๐Ÿ˜€

  4. Gendruk

    itu daerah mana ya? kayaknya enak nih jadi tukang ojek disana,,,, hehehe

    Baca lagih, yes. ๐Ÿ˜€

  5. Ani Berta

    Aku sih kalau ke Tahura lalu lanjut ke Maribaya gak pernah naik ojeg Mba, mending jalan kaki aja sambil olah raga dan jalannya udah bagus kan? jogging track gitu ๐Ÿ˜€
    Kapan mau kesana lagi Mba ๐Ÿ˜€

    Bagus tuh. Makin sehat, Mba. ๐Ÿ™‚ Kapan yaa. ๐Ÿ˜€

  6. Fiu S

    abng tukang ojek …. boleh donk sy nebeng ,,,,, ๐Ÿ˜€

    Udah penuh, Mas. Silakan antre. ๐Ÿ˜€

  7. mawi wijna

    Ckckck…kasihan tukang ojeknya. Jalan nanjak yang mbonceng dua, hehehe

    Risiko, Kak. ๐Ÿ˜€

  8. IbuDzakyFaiRaffa (@fitrianita13460)

    dulu pernah ke Taman Hutan Raya Ir Djuanda pas belasan taun idah..tapi ga naik ojek he he he he

    Jalan kaki lebih menyehatkan, Bund. ๐Ÿ™‚

  9. Ika Koentjoro

    Waah, asyik nih jalan-jalan sama soulmate ^^

    Solmete sopo ya. ๐Ÿ˜›

  10. Riri

    wah asik nih jalan jalan ^_^

    Biasa saja, sih. ๐Ÿ˜€

  11. Ety Abdoel

    Ish, ish, ish, dolaaaan bae ya..kapan mulange bu guru?

    Mulang sapa sih, ya? ๐Ÿ˜€

  12. titi esti

    kiye jaman kapan maring mBandung, ora ngomong ngomong jiaaan… apa jaman awake dhewek durung kenal ya..

    Hahaha. . kapan kae lah. Wis rada suwiii. Mbuh we. Kelalen koh. ๐Ÿ˜€

  13. Yusron Fauzi

    Kasian juga motor ojegnya.
    Liat ban… liat ban…!
    ๐Ÿ˜€

    Kasian kami dong, Kak. >,<

  14. Niar Ningrum

    Wih 30ribu ngangkut 2 orang, sempet selfie, aku kok ngak diajakin sehhh :p

    Ayuuh ngojek, Niar. Kamu yang jadi tukang ojeknya, ya. ๐Ÿ˜€

  15. dey

    Maribaya nama tempat wisata di Lembang yg isinya emang air terjun.
    Dan jalan dari kota lembang sampai tempat wisata itu diberi nama Jl. Maribaya.
    Ada juga nama toko Maribaya di Lembang.

    Sekarang Maribaya sedang di renovasi oleh swasta, sementara ditutup dulu untuk umum. Kemungkinan nanti jadi lebih bagus lagi.
    Sekian sekilas info langsung dari Lembang ๐Ÿ˜€

  16. kempor

    muat dengan penumpang seperti anda dan teman anda itu?

    Menurut “L”? ๐Ÿ˜€

  17. Ririe

    Ontang-anting yang kutahu sebutan untuk anak tunggal, tapi bukan yang tunggale akeh (banyak sodara)

    Ya gitu deeh, Mba Rie. ๐Ÿ˜€

  18. Evi

    Terus yang duduk di tengah Una ya, Mb Idah? Hahahaha sedap deh

    Begitulah, Bu. Hahaha

  19. Chandra Iman

    masih sempet2nya selfie :p

    Selalu sempet apa pun, Om. ๐Ÿ˜€

  20. Melly Feyadin

    yg enak tukang ojeknya, Dah ๐Ÿ˜€

    Bener, Mbel. Kasihan kami, ya. ๐Ÿ˜€

  21. Ucha

    Wah bahaya tuh ngojek bertiga..

    Iya, jangan ditiru, ya. ๐Ÿ˜€

  22. arip

    Ga kemahalan tuh 30rb teh?

    Tuhan, di Indonesia tuh enggak mahal ojek 30 ribu untuk berdua. ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

  23. HM Zwan

    haishhh..jadi pingin di bonceng una ^^

    Sana ke Tebet, Kak. ๐Ÿ˜€

  24. E Novia

    muat bertiga naek ojek?
    kalo saya kayanya ga muat, Mak. hehe

    Udah pernah nyoba po?

  25. kettyhusnia

    aku dah pernah kesini tapi ga nyampe air terjunnya..padahal trekking yg kuambil nerobos lewat kampung..hiks..

    Kenapa enggak sampai, Mba?

Leave a Reply

%d bloggers like this: