Jaringan Syaraf Biologi

Jaringan Syaraf Biologi. Otak manusia memiliki struktur yang sangat kompleks dan memiliki kemampuan yang luar biasa. Otak terdiri dari neuron-neuron dan penghubung yang disebut sinapsis. Neuron  bekerja berdasarkan impuls atau sinyal yang diberikan pada neuron. Neuron meneruskannya pada neuron lain. Diperkirakan manusia memiliki  neuron dan   sinapsis. Dengan jumlah yang begitu banyak, otak mampu mengenali pola, melakukan perhitungan, dan mengontrol organ-organ tubuh dengan kecepatan yang lebih tinggi dibandingkan dengan komputer digital. Sebagai perbandingan, pengenalan wajah seseorang yang sedikit berubah, (misal: memakai topi, memiliki kumis tambahan, gigi tambahan dan lain sebagainya) akan lebih cepat dilakukan manusia dibandingkan dengan komputer.

Axon, Dendrit dan Soma

Pada waktu lahir, otak mempunyai struktur yang menakjubkan karena kemampuannya membentuk sendiri aturan-aturan atau pola berdasarkan pengalaman yang diterima. Jumlah dan kemampuan neuron berkembang seiring dengan pertumbuhan fisik manusia, terutama pada umur 0-2 tahun. Pada 2 tahun pertama umur manusia, terbentuk 1 juta sinapsis per detiknya.

Neuron memiliki 3 komponen penting yaitu dendrit, soma dan axon. Dendrit menerima sinyal dari neuron lain. Sinyal tersebut berupa impuls elektrik yang dikirim melalui celah sinaptik melalui proses kimiawi. Sinyal tersebut dimodifikasi (diperkuat atau diperlemah) di celah sinaptik. Berikutnya, soma menjumlahkan semua sinyal-sinyal yang masuk. Kalau jumlah tersebut cukup kuat dan melebihi batas ambang (threshold), maka sinyal tersebut akan diteruskan ke sel lain melalui axon. Frekuensi penerusan sinyal berbeda-beda antara satu sel dengan yang lain.

Neuron biologi merupakan sistem yang “fault tolerant” dalam dua hal. Pertama, manusia dapat mengenali sinyal input yang agak berbeda dari ang pernah kita terima sebelumnya. Sebagai contoh, manusia sering dapat mengenali seseorang yang wajahnya pernah dilihat dari foto, atau dapat mengenali seseorang yang wajahnya agak berbeda karena sudah lama tidak dijumpainya.

Kedua, otak manusia tetap mampu bekerja meskipun beberapa neuronnya tidak mampu bekerja dengan baik. Jika sebuah neuron rusak, neouron lain kadang-kadang dapat dilatih untuk menggantikan fungsi sel yang rusak tersebut.

10 thoughts on “Jaringan Syaraf Biologi

  1. waduh, ‘berat’ nih postingannya Dah!
    Tapi saya kagum sama yang ciptakan Otak! Tentunya DIA lebih pintar dan luar biasa dari Otak kita yg rumit

    Benar sekali, Mom. . .
    Tiada yang lebih pintar dariNya. . . :senyum:

  2. mbak idah ngasih kuliah sebelum magrib ya mbak, kuliah sistem syaraf manusia
    saya harap postingan ini bukan karena galau akibat skripsweet mbak
    *kaburrrrrrrrrr……….

    Gak galau, mas?
    Cuma lagi mengingat saja. .. :melet:
    #galaunya disembinyiin. 😆

    • hmm baru berkunjung pemrata kali diblog nya biologi . XXDDD apik tenan re semoga bisa di jadikan tempat curhat juga ;)susah seneng, asam manis, BIOLOGI .#thumbs up ^^b#

  3. Belajar Biologi lagi Nih Mbak..Kan biasanya belajar DFD 🙂

    DFDnya besok lagi untuk SBD. Belum coba praktekin lagi ilmu dari pak dosen. Ini untuk SC. :senyum:

    • Ibarat buah simalakama, serba salah. Mau beli yg baajkan ditangkap, tp kalau beli software yg asli mahalnya bukan main.Gak perlu munafik, saya juga make yang baajkan lho hehe…

      Emang software apa, mas?

  4. Wuih… diriku jadi teringat materi anatomi dan fisiologi syaraf, salah satu materi tersulit sepanjang masa kuliahku 😀

    Anatomi? Aku kenalnya sama anaconda, kaaaaaak. :senyum:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *